Jamaah

Tempat ke2 Masjid terbaik Daerah Hulu Selangor 2011

Tempat ke2 Masjid terbaik Daerah Hulu Selangor 2011
;
;
MASJID AR-RAHMAH, Sg. Buaya
Sangat memerlukan dana bagi menampung pengajian , maintanence dan pembangunan demi kelangsungan agenda pengislahan dan dakwah kami :
Disalur terus :
1- Sdr. Wan Hairul Anuar (Nazir) - 019 335 0466
2- Sdr. Norhisham (Bendahari) - 019 213 1405
3- Affin Islamik Bank (Rawang) - Acc. No. 105430000711

SURAU AL-IKHWAN, Bdr. Sg. Buaya
Sangat memerlukan dana bagi menampung pengajian , maintanence dan pembangunan demi kelangsungan agenda pengislahan dan dakwah kami :
Disalur terus :
1- Tn. Hj. Abd. Rahman (Pengerusi) - 019 303 7383
2- Sdr. Yazid Adam (Bendahari) - 013 609 2972
3- Bank Muamalat (Rawang) - Acc. No. 12010000718711

Kuliah Maghrib Bulanan Masjid Ar-Rahmah pimpinan Al-Fadhil Ustaz Awang Mamat (JAKIM) setiap Isnin minggu ke 3 setiap bulan bermula malam ini Isnin 18.10.2010

Sabtu, 3 Disember 2011

PROGRAM ILMU DI SURAU AL-IKHLAS







ILMU: DANA DIDUNIA DAN AKHIRAT

Jumaat, 2 Disember 2011

CERAMAH MA'AL HIJRAH DI SURAU AL-IKHLAS


"ILMU; DANA DI DUNIA DAN AKHIRAT"

Sabtu, 12 November 2011

KEM REMAJA SOLEH REMAJA SUKSES


Program Masjid Ar-Rahmah Sg. Buaya pada musim cuti sekolah

Tarikh: 20 Nov 2011
Hari: Ahad
Penyertaan: Remaja berumur 11 - 20 thn
Masa : 8.30pg hingga 10.00 mlm (8.00mlm -sesi bersama ibu bapa (wajib hadir)
Yuran: RM 15 / anak kedua dan seterusnya RM 10 shj.
Makan minum disediakan...
Penyertaan terhad

Bersama Dr. Azhar Yaakob & Ustazah Norhafizah Musa

Ahad, 16 Oktober 2011

15 Penghormatan masjid yang wajib kita lakukan


1- Memberi salam ketika memasuki masjid.

2- Solat 2 rakaat sebelum duduk.

3- Tidak jual beli di dalamnya.

4- Tidak menghunus pedang didalamnya.

5- Tidak mencari barangan yang hilang di dalam masjid.

6- Tidak meninggikan suara di dalamnya kecuali berzikir.

7- Tidak membincang urusan dunia di dalamnya.

8- Tidak melangkahi leher orang.

9- Tidak bertengkar atau berkelahi di dalamnya.

10- Tidak menyempitkan saf di dalamnya.

11- Jangan berjalan dihadapan muka orang sedang solat.

12- Tidak boleh berludah didalamnya.

13- Jangan membunyikan jari-jari dai dalamnya.

14- Membersihkannya dari najis dan kanak-kanak kecil, orang gila, dan tidak menegakkan huku hudud didalamnya.

15- Memperbanyakkan zikir kepada Allah SWT dan tidak melalaikannya.

Jumaat, 14 Oktober 2011

Queen Control, murahnya harga diri suami.


Abang! Saya nak keluarkan duit simpanan kita tu untuk beli banglo baru kat rumah mak saya. Senanglah kita selalu balik kampung emak bapa saya nanti. Emak abang tu jangan fikirkan sangat, ramai adik-beradik abang boleh jaga dia. Zainul hanya menunduk tak berani komen sepatah katapun sindiran isterinya itu. Dah setahun berlalu, kali terakhir dia berjumpa ibunya adalah ketika ayahnya meninggal dunia akibat sakit jantung. Adik-adik Zainul dah tawar hati dengan sikap abangnya yang tak bertanggungjawab. Sampai hati dia membawa isteri dan anak-anaknya bercuti ke luar negara padahal ayah mereka sakit tenat. Nak pinjam duit untuk bayar hospitalpun susah kerana semua duit Zainul dipegang oleh isterinya. Bagai lembu dicucuk hidungnya, segala keputusan berada di tangan isteri!

Isteri adalah insan yang paling istimewa di hati suami. Namun jika dia menyalahgunakan keistimewaannya itu, buruk padahnya. Bahkan isteri yang meletakkan harga diri suaminya di bawah telapak kaki, sesungguhnya dia telah menderhaka kepada suaminya dan diancam dengan ancaman yang dahsyat. Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: ”Sesungguhnya aku melihat syurga, lalu aku memetik satu tandan buah dan seandainya aku memperolehinya nescaya kamu dapat memakannya selama usia dunia. Dan aku melihat neraka, aku tidak pernah melihat pemandangan seperti itu melainkan ia amat buruk, aku melihat kebanyakan penghuninya adalah kaum wanita. Para sahabat bertanya: ”Mengapa wahai Rasulullah? Baginda bersabda: Kerana kekufuran mereka. Mereka bertanya: ”Apakah mereka kufur kepada Allah? Rasulullah bersabda: ”Mereka kufur kepada suami dan mereka kufur dengan kebaikan suami mereka. Seandainya kamu berbuat baik kepada seorang isterimu sepanjang tahun, lalu dia melihat satu kesalahanmu maka dia akan berkata: Aku tidak melihat satupun kebaikanmu.” (Hadis Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Dalam riwayat lain Rasulullah bersabda yang bermaksud: ”Wahai para wanita! Bersedekahlah dan banyaklah beristighfar kerana sesungguhnya aku melihat ramai wanita sebagai penghuni neraka. Mereka bertanya: ”Mengapa wahai Rasulullah? Sabda baginda: ”Kerana kamu banyak mengutuk dan tidak berterima kasih (kufur) kepada suamimu.” (Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Benarkah kedua-dua sifat ini ’mengutuk dan tak tahu berterima kasih’ sering kelihatan pada diri seorang isteri yang berperanan sebagai Queen di rumah? Apa tidaknya kalau asyik nak mengamuk dan memaki hamun tak tentu pasal. Kadang-kadang atas sebab cemburu yang membabi buta, desakan ekonomi ataupun masalah yang ditimbulkan oleh anak-anak. Queen control adalah sejenis penyakit gangguan emosi yang merosakkan daya kawalan mental seorang isteri. Simptomnya adalah seperti perasaan gelisah, takut dan risau yang berlebihan sehingga mahu menguasai suami dengan cara mengancam dan menyiksa perasaannya.

Jika anda menunjukkan tanda-tanda awal terjangkit penyakit Queen control ini, seelok-eloknya anda berjumpalah dengan Doktor nurani, yang boleh memberikan ubat keimanan dan ketakwaan. Selamilah dasar hati dan tanyakan pada diri sendiri berapa banyak dosa-dosa anda kepada suami? Kerana Rasulullah SAW telah bersabda yang bermaksud: ”Mana-mana wanita yang meninggal dunia sedangkan suaminya reda terhadapnya, maka baginya syurga.” (Hadis daripada Ummul Mukminin Saidatina Ummu Salamah RA)

Betapa senangnya wanita memiliki syurga, semudah dia terjerumus ke dalam neraka. Semua itu berpunca dari hubungannya dengan suami. Amat besar amanah seorang isteri. Sehebat apapun seorang wanita, dia tetap isteri yang wajib taat kepada suami, dengan syarat ketaatannya itu tidak menyalahi syariat. Kalau wanita tidak mahu menerima fitrahnya ini, mereka boleh hidup sendirian, jangan berkahwin dan mengambil amanah sebagai isteri. Namun demikian sikap suami yang lemah dan penakut sebenarnya juga memberi pengaruh negatif kepada perilaku isteri. Suami yang selalu mengalah dan mengikut sahaja kehendak isteri menjadi punca masalah ’Queen’ ini berterusan.

Jika suami anda jenis lelaki yang terlalu baik dan tidak kisah sama sekali dengan sepak terjang anda, anda mesti berhati-hati! Mungkin suami dah tak sayangkan anda atau dia mempergunakan kebebasan anda itu untuk berbuat bebas di luar rumah. Keretakan rumahtangga hanya tinggal menunggu binasa. Sampai bila seorang suami akan sanggup bertahan dengan perangai pengongkong isterinya. Mungkin ketika anak-anak mereka telah dewasa dan mandiri keadaan akan berubah. Perceraian juga boleh berlaku atau suami memilih wanita lain yang boleh memberi ketenangan kepada jiwanya.

Sesungguhnya suami yang anda pilih sebagai teman hidup itu memiliki perasaan dan jiwa yang sama sensitif seperti anda. Dalam diamnya dia menyimpan rahsia. Adakah hari ini dia reda menerima anda sebagai isterinya? Jawapannya hanya anda yang tahu melalui hati budi sendiri.

Muslim Produktif


Pernahkah anda berfikir mengapakah di negara-negara maju seperti Eropah dan Amerika sekarang ramai manusia yang tergerak hatinya mahu mengkaji agama Islam. Fenomena ini terjadi selepas peristiwa tragis 11 September. Bangsa yang berjaya dan maju sedang berbondong-bondong masuk agama Islam tetapi sebaliknya di negara-negara mundur dan miskin ramai orang yang mahu murtad daripada Islam? Mengapa fenomena ini terjadi?

Mereka yang mengkaji Islam secara benar telah menemukan ajaran-ajarannya yang bersifat seimbang dan relevan. Islam tidak mengharamkan kemodenan, bahkan menjadi penggerak ke arah kehidupan maju dan moden. Tetapi Islam juga menyediakan ruang untuk mendidik rohani di tengah-tengah kehidupan yang serba materialistik. Islam bersifat mudah dan fleksibel, tata cara ibadatnya diatur oleh disiplin ilmu yang relevan sepanjang zaman. Islam sesuai dengan tabiat manusia yang memerlukan ketenangan dan kedamaian dalam kehidupan. Islam membawa fahaman yang universal, tidak jumud dan menolak keras praktik kerahiban. Seorang Muslim apabila dia berdiri sebagai Imam sembahyang, dia juga adalah seorang pemimpin, pentadbir, pejuang dan pekerja yang dedikasi

Sepertimana seorang orientalis terkenal bernama H.A.R. Gibb telah memuji tanpa segan silu tentang ajaran Islam. Beliau berkata: ”Islam bukanlah semata-mata ajaran ibadat dan upacara, bahkan Islam meliputi politik dan kenegaraan, sosial dan ekonomi, undang-undang dan kekuasaan, perang dan perdamaian. Islam adalah satu sistem hidup.”

Inilah di antara daya tarikan Islam bagi orang-orang Barat yang berfikiran maju. Mereka menemukan keserasian di antara Islam dan gaya hidup moden yang produktif. Islam adalah agama produktif. Ciri-ciri produktiviti dalam Islam antara lain ialah;

1. Islam adalah agama yang meletakkan ibadat dan bekerja sebagai satu visi dan misi kehidupan.

Sebagaimana firman Allah dalam surah Hud ayat 61 yang mana Allah SWT berfirman melalui lisan Nabi Saleh kepada kaumnya yang bermaksud; ”Wahai kaumku!, sembahlah Allah yang tiada Tuhan lain bagi kamu selain daripada-Nya. Dialah yang menjadikan kamu dari bahan-bahan bumi serta menghendaki kamu memakmurkannya.”

Ayat tersebut jelas dan terang menetapkan visi dan misi manusia dicipta iaitu menyembah Allah dan memakmurkan bumi. Dr Yusuf al-Qaradawi ketika menafsirkan ayat ini beliau menyatakan: Wasta’maru bermaksud: Menuntut supaya kamu membangunkannya. Asal tuntutan ini adalah wajib dan jika dilakukan menurut perintah Allah SWT serta menepati syarak maka bekerja memakmurkan bumi ini menjadi ibadat di sisi Allah SWT.

Begitulah Islam menuntut setiap umatnya menjadi muslim yang produktif. Melalui lisan Nabi SAW baginda bersabda yang bermaksud: ”Jika kiamat telah hampir sedangkan pada tangan salah seorang dari kamu terdapat biji benih yang hendak ditanamnya maka jika dia mampu hendaklah dia menanamnya!” (Hadis riwayat al-Bukhari dan Imam Ahmad)

Betapa agungnya ajaran agama ini yang mengajarkan kepada kita supaya bekerjalah seolah-olah kamu akan hidup selama-lamanya dan beribadatlah seakan-akan kamu akan mati esok hari. Jika umat Islam betul-betul komitmen terhadap ajaran Islam maka tidak akan ada orang Islam yang hidupnya merempat, miskin dan tertinggal. Jika sudah dilanda oleh bencana kemiskinan maka akan menular pula penyakit sosial. Dan kita melihat tidak sedikit orang Islam yang rela anak-anaknya tidak berpelajaran, bodoh dan rosak oleh gejala sosial. Semua ini berpunca dari kemalasan dan gaya hidup yang tidak produktif.

2. Merancang masa depan adalah wajib di sisi agama.

Jabir bin Abdullah berkata, pada suatu ketika kami berada di majlis Rasulullah SAW, tiba-tiba datang seorang lelaki membawa seketul emas seperti sebiji telur, lalu dia berkata: Wahai Rasulullah SAW ambillah ini sebagai sedekah daripadaku, dan demi Allah aku tidak punya harta yang lain daripada ini. Tetapi Rasulullah SAW enggan menerimanya. Kemudian lelaki itu datang lagi sambil menunjukkan seketul emas itu. Baginda pun bersabda: Bawalah kemari! Rasulullah SAW mengambilnya dan dengan bersikap marah lalu dilemparkan ketulan emas itu dengan kuat, jika mengenai lelaki itu pasti terasa sakit. Kemudian baginda bersabda: Adakalanya seorang di antara kamu membawa hartanya semua sekali padahal dia tiada memiliki selain dari itu. Kemudian setelah itu dia berkeliling meminta-minta orang. Ingatlah sesungguhnya sedekah itu dikeluarkan dari harta yang lebih. Ambillah kembali ketulan emas ini. Kami tidak memerlukannya.” (Hadis Riwayat Abu Daud dan al-Hakim)

Berhabis-habisan mengeluarkan wang belanja sehingga terpaksa meminta-minta kepada orang lain adalah perbuatan yang dibenci oleh Rasulullah SAW. Kita sering mendengar orang yang tidak cukup makan gaji selama sebulan dan mempunyai tabiat boros dalam berbelanja. Akhirnya dia terpaksa berhutang dan meminta-minta ke sana ke mari. Jika kita merenungi hadis Rasulullah SAW tadi, jelas dengan tegasnya baginda SAW memarahi orang yang tidak merancang kewangannya. Bahkan untuk melakukan ibadat pun perlukan perancangan.

Betapa pentingnya umat Islam merancang kewangan dan mentadbir urus harta benda yang dimilikinya. Supaya umat Islam tidak jatuh ke dalam lembah kemiskinan dan selanjutnya menjadi umat yang lemah dan bergantung dengan orang-orang kafir. Ada sebahagian orang Islam yang salah faham di dalam mengamalkan sifat tawakal dan zuhud. Mereka langsung tidak merancang dan mengurus kewangan peribadi dan keluarga.

Padahal Rasulullah SAW dinyatakan bahawasanya baginda sentiasa menyimpan makanan untuk keluarganya buat masa setahun.” (Hadis riwayat al-Bukhari)

3. Dedikasi, jujur dan amanah.

Sistem perekonomian yang seimbang sewajarnya diamalkan oleh setiap pekerja Muslim yang produktif. Seimbang dari segi keupayaan melipat gandakan keuntungan yang sifatnya materialistik dan moralistik yang berpaksikan pada iman dan takwa.

Islam mewajibkan setiap umatnya berjuang untuk kemaslahatan umat manusia seluruhnya. Setiap muslim yang produktif hendaklah bermoral bersih dan bersifat amanah. Sabda Nabi SAW yang bermaksud: ”Peniaga-peniaga yang amanah dan jujur akan dibangkitkan bersama-sama dengan orang-orang yang mati syahid di hari kiamat nanti.” (Ibnu Majah dan al-Hakim)

Rabu, 31 Ogos 2011

Sumbangan Mangsa kebakaran Kg. Sg. Buaya, Rawang - Masjid Ar-Rahmah Sg. Buaya


Masyarakat prihatin, masjid Ar-Rahmah menyampaikan sumbangan dr anak khariah kpd mangsa bencana kebakaran sehari selum Eidul Eitri 1432H di Kg. Sg. Buaya , Rawang. Smoga Allah SWT memberi ketabahan kpd keluarga mangsa dan diberi kemurahan rezeki dan keampunan kpd smua penyumbang kpd tabung kilat Masjid Ar Rahmah 1 Syawal yg penuh kebarkahan...Aminn...YaRabbal Alaminnn...

Jumaat, 26 Ogos 2011

Hari Raya Idilfitri : Yang Perlu & Yang Jangan DiLakukan


Bulan Ramadhan, sudah hampir tiba ke penghujungnya. Bagi individu yang sedar serta menghayati ‘tawaran' bonus yang di berikan oleh Allah SWT dan RasulNya di bulan Ramadhan, mereka sudah pasti akan merasa sedih atau amat sedih dengan pemergiannya.



Sebaliknya orang yang tidak sedar atau tidak ambil endah tentang kelebihannya pasti bergembira dan berpesta dengan pemergian bulan hebat ini. Lebih malang lagi, pestanya yang dianjurnya adalah jenis pesta hiburan yang sememangnya bertentangan dengan ruh dan objektif Ramdhan.



Seolah-olah individu yang berpesta maksiat di permulaan bulan Syawal ini ingin memaklumkan berkenaan ‘peperiksaan' Ramadhannya yang mendapat keputusan ‘gagal' dan berjaya peroleh doa khas Malaikat Jibrail untuk mendapat 'kecelakaan' iman yang lebih dahsyat pada bulan selanjutnya. Nau'zubillah.



Ahhh.. apa peduli apa !..Kata sebahagian mereka



Masalah pasti berterusan kerana sebahagian besar dari mereka yang berpesta maksiat ini tidak mempunyai ilmu bagi mengenal pasti perbezaan antara maksiat dan amal soleh, dosa dan pahala. Malah tiada minat langsung untuk mengetahuinya.



"waste of time!!" katanya lagi.



Padahal di bulan Ramadhan yang juga digelar bulan Al-Quran, Allah SWT mengarahkan kita merujuk Al-Quran yang fungsinya adalah sebagai Al-Furqan (Pemisah antara yang benar dan yang salah).



Malang bagi mereka yang masih tidak mahu bernaung dengan petunjuk Al-Quran dan Al-Hadis dalam kehidupan hariannya sejurus selepas Ramadhan ini.



Sebagaimana kata-kata hukama :-



الْقُرْآَنُ شَافِعٌ مُشَفَّعٌ فَمَنْ جَعَلَهُ إِمَامَهُ قَادَهُ إلى الْجَنَّةِ وَمَنْ جَعَلَهُ خَلْفَهُ سَاقَهُ إلى النَّارِ



Ertinya : "Al-quran itu boleh memberi syafaat, barangsiapa yang mengambilnya sebagai pemandu (kehidupannya) nescaya ia akan membawa ke Syurga dan barangsiapa yang meletakkannya di belakangnya, nescaya ia akan mengheret orang itu ke Neraka" ( Riwayat At-Tabrani, Ibn Hibban, 1/331 ; Ia sukar untuk dianggap sebagai hadis kerana perawinya Al-Rabi' bin Badr yang dinilai Matruk ; Majma Az-Zawaid, 7/164)





BOLEHKAH BERSUKARIA DI MUSIM RAYA?



Jika demikian, adakah Muslim di tegah untuk bersuka ria di hari raya dan hanya bersedih sahaja ?.



Jawapannya, bergembira di Syawal tidak ditegah, malah Rasulullah s.a.w sendiri membenarkan umat islam bergembira di Syawal, dengan syarat gembira itu mestilah dilaksanakan dan dizahirkan dalam bentuk yang di terima Islam.



Nabi SAW juga pernah menegur kepada Abu Bakar As-Siddiq apabila melihat Abu Bakar memarahi Aisyah r.a dan penghibur kanak-kanak yang sedang menyanyikan nasyid di rumah Rasulullah SAW dengan katanya :



دعهما يا أبا بكر فإنها أيام عيد



Ertinya : "Biarkan ia ( wahai Abu Bakar) kerana ini adalah hari raya" ( Riwayat Al-Bukhari)



Mukmin sebenar akan merasa gembira kerana berterima kasih kepada Allah s.w.t atas kurniaan kesempatan dan peluang untuk mereka mendapat keampunan di bulan Ramadhan.



Sudah tentu mukmin ini merasa puas dengan usahanya yang berganda, walaupun penerimaannya adalah terpulang kepada Allah SWT semata. Ia bertepatan dengan Hadith Nabi SAW :



من سَرَّتْهُ حَسَنَتُهُ وَسَاءَتْهُ سَيِّئَتُهُ فذلك الْمُؤْمِنُ



Ertinya "Sesiapa yang merasa gembira apabila ia melakukan amal baik dan merasa buruk dengan perlakuan dosanya, itulah ciri Mukmin sejati " (Riwayat At-Tirmizi, no 2165, 4/465 ; Tirmizi : Hasan Sohih ; Al-Haithami : perawinya sohih , rujuk Majma Az-Zawaid, 1/86 )



Selain mengenangkan usaha berganda yang telah dilakukan sewaktu Ramadhan, bergembira juga atas kejayaan membina ‘benteng kukuh' dari godaan Syaitan, bukankah Nabi SAW telah menyebut bahawa "Puasa itu benteng" (Riwayat Al-Bukhari).



Kerana itu mereka menyambutnya dengan kegembiraan.



MENGAPA ORANG MUKMIN TULEN BERSEDIH?



Jika tadi disebut mukmin gembira, kali ini mengapa pula mukmin bersedih dengan pemergian Ramdahan?.



Bergembiralah Orang Yang Membersihkan Hatinya di RamadhanSecara ringkasnya, dengan berdasarkan dalil-dalil yang sohih, peluang dan kemudahan yang diberikan Allah SWT di bulan ini yang pastinya akan dirindui dan di tangisi oleh para mukminin dan solihin adalah :-



1) Peluang untuk meraih ke Syurga yang terbuka luas di dalamnya, berdasarkan hadith yang menyebut tentang pintu syurga dibuka, pintu neraka ditutup dan Syaitan di belenggu. Lalu mukmin sentiasa bimbang akan penerimaan Allah SWT terhadap diri dan amalannya.



2) Tawaran pengampunan dosa-dosa silam bagi yang berpuasa dan menghidupkan malamnya dengan solat terawih ikhlas kerana Allah. Berdasarkan hadith Bukhari dan Muslim. Tamat jua peruntukan hebat ini di akhir Ramadhan.



3) Kemaqbulan doa yang hebat ketika berpuasa dan berbuka berdasarkan hadith Riwayat Ibn Majah yang sohih. Berlalulah tawaran ini dengan pemergian Ramadhan.



4) Peluang mempertingkat taqwa, iman dan menambah keberkatan dalam hidup dunia dan akhirat. Ia berdasarkan firman Allah SWT.



5) Peluang terbesar di Malam al-Qadar yang amat istimewa. (Rujuk artikel lepas)



Hasil dari sebab inilah, kita dapati ramai ulama silam disifatkan amat sedih dengan pemergian Ramadhan, terutamanya apabila memikirkan samada akan dapat bertemu lagi pelaung sehebat Ramadhan di tahun hadapan.



TAMATNYA SIRI YANG DIMINATI



Bagi sesiapa yang ingin memahaminya dengan lebih lagi. Cuba anda bayangkan anda meminati sebuah rancangan drama di televisyen yang disiarkan tepat jam 5-6 petang setiap hari.



Rancangan yang tidak pasti akan ada ulangannya atau tidak ini, sudah anda ikuti siri-sirinya sejak sekian lama, tiba-tiba dengan sebab jem yang teruk di jalanan, anda terlepas dari menyaksikannya. Anda juga tidak pasti bagaimana atau samada anda boleh mendapatkan rancangan ulangannya. Demikian juga anda pasti merasakan sedih kerana rancangan kegemaran anda sudah hampir berakhir. Sedangkan anda masih belum puas menontonnya dan menikmatinya.



Sebagaimana perasaan hiba dua ibubapa yang ingin berpisah dengan anak kesayangannya setelah selesai musim cuti hariraya.



Dan sebagaimana sedinya ibubapa En Jazimin dan isterinya berpisah dengan buah hati mereka Al-Marhumah Nurin Jazlin buat selama-lamanya.



Demikianlah para mukmin soleh dengan Ramadhan, tamatnya siri hebat ramadhan ini amat memilukan bagi mereka yang hatinya bersinar dengan cahaya iman.



RINGKASAN AMALAN DI HARI RAYA



Di hari mulia Syawal ini pula, umat Islam adalah amat digalakkan untuk :-



1) Mandi sunat hari raya sebelum keluar menunaikan solat sunat idil fitri .



Ulama besar Tabien Said Bin Jubayr berkata : "Tiga perkara sunnah di hari raya iaitu antaranya : mandi sunat sebelum keluar solat hari raya".



2) Menjamah makanan sebelum keluar.



Ia berdasarkan hadith dari Anas Bin Malik yang diriwayatkan oleh Al-Bukhari yang menyebut : "Nabi SAW tidak keluar di pagi hari raya idil fitri sehinggalah Nabi SAW menjamah beberapa biji kurma..."



3) Memperbanyakkan Takbir dan bukan memperbanyakkan menonton TV dan bermain mercun ;



Seharusnya umat Islam jangan terlalu di sibukkan dengan aktiviti persiapan raya sehingga meninggalkan peluang takbir ini. Ini adalah penting bagi syiar Islam selain kalimah Takbir yang dibenci oleh Syaitan. Ad-Dar Qutni melaporkan bahawa apabila Ibn Umar r.a keluar di hari raya Idul Fitri, beliau akan berterusan bertakbir sehinggalah imam keluar untuk mengimamkan solat hari raya.



4) Mengucapkan selamat dan mendoakan antara satu sama lain ;



Tiada masalah untuk menggunakan apa jua kalimah, asalkan ianya mempunyai maksud yang sama. Bagaimanapun, kalimah yang digunakan di zaman baginda SAW adalah "Taqabbalallahu minna wa minkum" ertinya : Semoga Allah menerima amalan (amalan dan ibadat di Ramadhan) kami dan kamu".



Disebut dalam sebuah riwayat :



قال واثلة لقيت رسول الله يوم عيد فقلت تقبل الله منا ومنك قال نعم تقبل الله منا ومنك



Ertinya : Berkata Wathilah, Aku bertemu Rasulullah s.a.w pada hari raya dan aku katakan pada baginda "taqabballahu minna wa minka", baginda menjawab : Ya, taqabbalallahu minna wa minka" ( Al-Baihaqi, rujuk perbincangan di Fath Al-Bari, 2/446 )



5) Memakai pakaian terbaik yang ada ;



Walaupun demikian, perlulah mengikut kemampuan dan tiada pembaziran dibenarkan.



Tidak dibenarkan untuk menghina pakaian orang lain yang kurang indah dan mahal (kecuali pakaian seksi dan tidak menutup aurat memang di haramkan di dalam Islam).



6) Menukar jalan ke tempat solat (balik dan pergi) ;



Ia berdasarkan hadith dari Jabir r.a yang menyebut bahawa Nabi SAW biasanya menukar atau berbeza jalan pergi dan pulang apabila di hari raya" (Riwayat Al-Bukhari)



7) Berziarah dan merapatkan hubungan baik sesama Muslim sempena musim cuti yang diperolehi.



RINGKASAN KESILAPAN DI HARI RAYA



Dalam pada masa yang sama, secara amat ringkas saya sertakan beberapa kesilapan kesilapan kerap di musim perayaan :-



1) Sentuhan ; Berjabat tangan di antara lelaki dan wanita secara meluas ketika berziarah rumah jiran dan rakan. Walaupun terdapat perbezaan pendapat para ulama dalam bab ini. Ia lebih baik dijauhi terutama apabila melibatkan pemuda dan pemudi.



2) Aurat & Ipar ; Ipar duai yang tidak menjaga aurat di antara satu sama lain ketika berada di dalam rumah. Seperti adik ipar perempuan tidak menutup aurat di rumah sedangkan abang iparnya berada di rumah. Termasuk juga, tidur secara terbuka di ruang tamu tanpa menutup aurat, sehingga membolehkan abang ipar atau adik ipar lelaki melihat aurat yang terdedah.



3) Wangian Wanita ; Kaum wanita memakai wangian dan solekan ala artis di musim perayaan lalu keluar dari rumah mendedahkan diri mereka kepada lelaki bukan mahram.



4) Pakaian Wanita ; Pakaian yang mendedahkan susuk tubuh dengan sempit dan nipisnya lalu bertandang ke khalayak ramai.



My Raya with Maybank!



5) Kubur ; Berkumpul beramai-ramai di kubur hingga duduk di atas kubur orang lain dengan alasan untuk membaca Yasin yang agak panjang dan meletihkan jika berdiri. Larangan ini disebut jelas di dalam mazhab Syafie sebagai dihurai oleh Imam Khatib As-Syarbini, malah bersandar kepadanya juga dilarang ( Mughni Al-Muhtaj, 1/354 ; Minhaj at-Tolibin)



6) Meninggalkan solat ; kerana terlalu sibuk beraya di sana sini.



7) Dosa Bertempoh ; Kembali melakukan dosa yang ditinggalkan di bulan Ramadhan. Malah memang sebahagiannya diniatkan untuk disambung selepas Ramadhan. Sebagai contoh, ada yang menangguhkan pergaduhan di Ramadhan, maka syawal bolehlah bergaduh kembali. Syawal dijadikan tempat lambakan maksiat berdating, bersyahwat melalui telefon dan 'chat', berjalan jauh berdua-duaan dengan teman wanita dan lain-lain. Hancurlah seluruh kebaikan yang baru hendak sebati dengan hati, sudah dibuangnya jauh-jauh.



Terlalu banyak lagi senarainya, bagaimanapun cukuplah terlebih dahulu apa yang dicatatkan. Semoga ada manfaat.



Selamat Hari Raya Idil Fitri



"Taqabbalallahu Minna Wa Minkum Solehal A'Mal"

Selasa, 16 Ogos 2011

Berjuang Bukan Mengisi Masa Lapang


"Firman Allah di dalam Al-Quran dalam surah at-taubah yang bermaksud: 41. pergilah kamu beramai-ramai (untuk berperang pada jalan Allah), sama ada Dengan keadaan ringan (dan mudah bergerak) ataupun Dengan keadaan berat (disebabkan berbagai-bagai tanggungjawab); dan berjihadlah Dengan harta benda dan jiwa kamu pada jalan Allah (untuk membela Islam). Yang demikian amatlah baik bagi kamu, jika kamu mengetahui.

Dalam meneruskan agenda yang telah dibawa oleh junjungan mulia Nabi S.A.W, marilah kita sama-sama muhasabah agar meneliti kembali sikap dan tindakan kita dalam membantu perjungan Islam ini. Adakah kita sekadar meletakkan nama dalam senarai pejuang-pejuang Islam padahal nama itu tidak wujud di sisi Allah sedikit pun. Mungkin kerana niat yang tidak betul atau kerana bekerja diwaktu senang semata-mata.

Dalam ayat yang dinyatakan tadi berkait juga dengan sahabat-sahabat Nabi yang mengikuti perjuangan Nabi dalam meneruskan dakwah samada di mekah atau di Madinah. Apabila Nabi menyeru sahabat-sahabat supaya menuju ke Tabuk untuk menghadapi suatu peperangan, ada beberapa orang di kalangan sahabat yang tertinggal daripada mengikuti Nabi ke Tabuk.

Antara sahabat yang tertinggal adalah Kaab Bin Malik, Murarah bin Al Rabi’ Al Amri dan Hilal Bin Umayyah al Waqifi. Ketiga-tiga sahabat ini telah dipulaukan oleh Rasulullah S.A.W setelah pulang daripada Tabuk. Abu khaithamah R.A juga salah seorang yang ditinggalkan. Namun, ketiga beliau termenung di pintu khemah lalu berkata, “Tidak patut bagi aku bersenang lenang dilayan dan dihidangkan makanan oleh isteri sedangkan nabi dan sahabat yang lain berada di bawah panas terik”. Memang perjalanan ke Tabuk adalah perjalanan yang sukar kerana cuaca yang sangat panas ketika itu yang memecahkan bibir-bibir mereka dan tumit-tumit mereka.

Di sini menunjukkan kepada kita bahawa berjuang dalam menegakkan islam ini bukan aktiviti mengisi masa lapang. Ianya memerlukan pengorbanan masa, tenaga, fikiran, harta dan sebagainya kerana ganjaran bagi mereka yang benar-benar berjuang dan memperdagangkan harta dan diri mereka kepada Allah mendapat ganjaran yang sangat besar.

Allah menceritakan di dalam al-Quran dalam surah al-saff yang bermaksud: “Hai orang-orang yang beriman, sukakah kamu aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkanmu dari azab yang pedih?(yaitu) kamu beriman kepada Allah dan RasulNya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui. Niscaya Allah akan mengampuni dosa-dosamu dan memasukkanmu ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; dan (memasukkan kamu) ke tempat tinggal yang baik di dalam jannah 'Adn. Itulah keberuntungan yang besar. Dan (ada lagi) karunia yang lain yang kamu sukai (yaitu) pertolongan dari Allah dan kemenangan yang dekat (waktunya). Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang yang beriman.

Dalam ayat di atas cukup untuk kita memahami kurniaan yang sangat besar dikurniakan oleh Allah bagi mereka yang memenuhi tuntutan tersebut. Kita perlu memahami di kalangan orang yang berjuang itu, ada yang menepati janji mereka untuk menolong agama Allah, namun ada di kalangan mereka yang hilang keikhlasan kerana sesuatu perkara.

Firman Allah di dalam surah al-Ahzab yang bermaksud:

"Di antara orang-orang Yang beriman itu, ada Yang bersikap benar menunaikan apa Yang telah dijanjikannya kepada Allah (untuk berjuang membela Islam); maka di antara mereka ada Yang telah selesai menjalankan janjinya itu (lalu gugur syahid), dan di antaranya ada Yang menunggu giliran; dan mereka pula tidak mengubah (Apa Yang mereka janjikan itu) sedikitpun." (al-Ahzab,23)

Apabila golongan daripada madinah datang bertemu Nabi menyatakan keislaman mereka bahkan termasuk di dalamya muslimat yang bersama dengan perjuangan ini telah berbaiah kepada Rasulullah S.A.W. Menurut riwayat Imam Ahmad:

Dari Jabir R.A “kami bertanya : wahai Rasulullah di atas dasar apakah kami berbaiah?” Sabda Rasulullah S.A.W : “Di atas dasar mesti dengar dan taat samda dimasa cergas atau malas, bersedia untuk berbelanja dimasa susah atau senang, di atas dasar menyuruh kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran. Di atas dasar bangun menegakkan agama Allah dan tidak menghiraukan celaan orang yang mencela dan membari pertolongan kepada aku apabila aku tiba kepada mu, kamu mempertahanakan aku sebagaimana kamu mempertahankan diri kamu dan anak-anak kamu dan jika kamu melakukan itu, nescaya diberikan untuk kamu syurga.

Oleh yang demikian, pejuang-pejuang Islam perlu kepada muhasabah diri masing-masing agar meneliti kembali amal-amal yang telah dilakukan termasuk yang kita sedang laksanakan benar-benar ikhlas kepada Allah dan yang lebih penting bukan hanya kita malakukanya sewaktu senang. Dalam melaksanakan kerja-kerja islam dan sebagai 'amilin' perlu mengorbankan banyak perkara demi perjuangan ini di mana hanya kita yang mengetahui perngorbanan itu. Orang lain tidak boleh mengukur pengorbanan yang kita lakukan dan kita pula perlu mengukur pengorbanan itu dengan perjuangan sahabat-sahabat nabi.

Bagi mereka yang terlibat dengan perjuangan ini dalam usia yang masih muda perlulah bersyukur kerana Allah memilih mereka terlebih awal. Mereka terpaksa mengorbankan masa muda mereka dengan perjuangan ini di saat orang lain bersuka ria dan menikmati masa muda mereka dengan pelbagai aktiviti yang menyeronokkan. Mereka yang masih muda pula bergelomang dengan kesusahan dan ujian dalam usia yang tidak matang dan di zaman Nabi juga wujud individu yang seperti ini. Mus’ab Bin umair yang terpaksa meninggalkan kesenangan dunia dan keluarga hanya kerana mengikut Nabi Muhammad S.A.W.

Bagi mereka yang dipilih oleh Allah untuk menyertai perjuangan ini dalam usia yang agak lewat perlu sedar bahawa mereka sangat hampir dengan Syurga Allah. Oleh itu, jangan sekali-kali berlengah-lengah dalam melaksanakan tangungjawab dalam jamaah kerana menanguh-nangguh dalam melaksanakan tugas itu adalah FUTUR(golongan tercicir) yang paling ringan. Oleh kerana perjuangan bagi memenangkan perjuangan islam ini luas dan tidak semestinya dengan peperangan, maka setiap saat perlu kita melakukan sesuatu untuk perjuangan ini tanpa meninggalkan perkara-perkara wajib lain yang perlu kita tunaikan.

Bukan bermakna kita perlu meninggalkan segala-galanya untuk perjuangan ini tetapi memikirkan kembali amal-amal yang dilakukan sudah layak untuk mendapat kurniaan yang telah dijanjikan oleh Allah. Allah tidak bertanya akan kemenangan tetapi usaha yang kita lakukan. Namun, orang yang berjuang akan diuji sehebat-hebatnya bagi menapis mereka yang benar-benar menunaikan janjinya kepada Allah.

Khamis, 7 Julai 2011

Selasa, 28 Jun 2011

Datangnya Kebenaran dan Hancurlah Kejahatan

Artikel

Zaman sebelum kelahiran Nabi Muhammad S.A.W dikenali sebagai Zaman Jahiliyyah yang menjadikan seluruh dunia sebagai pentas menegakkan kezahttp://2.bp.blogspot.com/-5PxMbhiszOQ/TanE6Ls-8jI/AAAAAAAAAEo/C518Hx1i1OA/s640/Masjid.jpgliman. Ajaran-ajaran yang pernah diwahyukan Allah S.W.T dilupai dan diselewengkan. Manusia tidak lagi mengenal Tuhan, nafsu bermaharajalela, penjenayah menjadi hakim dan orang zalim menjadi pemimpin. Manusia menghadapi krisis nilai yang dahsyat sehingga orang-orang baik dianggap jahat dan orang jahat pula dianggap baik.

Tidak ada yang menjalankan amar ma’ruf nahi mungkar. Sungguhpun masih adanya paderi dan pendeta yang dianggap ulama’ yang mewarisi pusaka Nabi-nabi, tetapi kebanyakan mereka menyeleweng dan membisu semata-mata kerana harta benda dunia, pangkat dan kedudukan. Mereka inilah yang disebut oleh Rasulullah S.A.W sebagai ‘syaitan bisu’.

“Siapa sahaja yang dikurniakan Allah ilmu agama lalu dia menyembunyikannya, nescaya dia akan dikekang Allah akan mulutnya di Hari Kiamat dengan kekangan dari api.” (riwayat at-Tabaraani)

Firman Allah

Katakanlah: “Hai Ahli Kitab, janganlah kamu berlebih-lebihan (melampaui batas) dengan cara yang tidak benar dalam agamamu. Dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu orang-orang yang telah sesat dahulunya dan mereka telah menyesatkan kebanyakan (manusia), dan mereka tersesat dari jalan yang lurus.” (al-Maaidah:77)

Maka kelahiran Nabi Muhammad S.A.W menjadi titik awal tanda-tanda Jahiliyyah Pasti Tumbang! Sekiranya sebelum kelahiran Nabi S.A.W, Allah memusnahkan kaum yang ingkar dengan azab terus dari Allah, tetapi Nabi Muhammad S.A.W diajar menghadapi keingkaran manusia dengan perintah dakwah, islah dan jihad.

Kelahiran Nabi S.A.W merupakan rahmat kepada seluruh alam, tidak dapat dinafikan! Para pendeta dan rahib Yahudi dan Nasrani terdiam semasa Nabi S.A.W dilahirkan kerana menyedari tanda-tanda itu berdasarkan ilmu mereka. Seluruh jazirah Arab tenang dan aman semasa menyambut kelahiran Baginda. Nama Baginda; Muhammad yang bermaksud ‘yang terpuji’ merupakan nama yang diberi oleh Allah S.W.T, menjadi kaguman masyarakat Arab.

Dari kecil hingga dewasa Baginda S.A.W telahpun menunjukkan tanda-tanda ketokohannya sebagai pemimpin yang ulung lagi agung. Baginda langsung terhindar dari perkara jahiliyyah masyarakatnya. Sehinggalah Baginda menerima wahyu untuk menyatakan kebenaran. Dakwah Baginda telah mendapat sambutan walaupun pada peringkat awal dilakukan secara sulit kerana yang didakwah dapat membezakan antara yang benar dengan yang batil. Sehinggalah dakwahnya mendapat perintah ‘berterus-terang’ maka bermulalah siri penentangan yang hebat terhadap misi dakwah Baginda.

Usaha Nabi S.A.W memerangi jahiliyyah dapat diketahui dari banyak ayat-ayat al-Qur’an. Baginda S.A.W bukan sahaja menghadapi tentangan dari kaum Yahudi, Nasrani dan Majusi, tetapi juga dari kaum Baginda sendiri.

Antara warisan jahiliyyah yang diikuti oleh masyarakat Arab Jahiliyyah masa itu ialah amalan membunuh anak-anak perempuan. Perbandingan dapat dilihat dari ayat-ayat berikut:

“Sesungguhnya Firaun telah berbuat sewenang-wenangnya di muka bumi dan menjadikan penduduknya berpecah-belah, dengan menindas segolongan dari mereka, menyembelih anak laki-laki mereka dan membiarkan hidup anak-anak perempuan mereka.” (al-Qasas:4)

“….apabila bayi-bayi perempuan yang dikuburkan hidup-hidup ditanya, kerana dosa apakah dia dibunuh….” (at-Takwir:8-9)

Perutusan Rasulullah telah menghapuskan sama sekali perbuatan jahiliyyah tersebut. Di masa awal dakwah Baginda masyarakat jahiliyyah masa itu beranggapan bahawa golongan atau pendapat yang ramai lebih-lebih lagi disokong oleh mereka-mereka yang berpengaruh itulah yang benar sedangkan kumpulan kecil dianggap palsu dan salah. Anggapan ini ditempelak Allah S.W.T melalui firmanNya:

“Dan sesungguhnya Kami telah meneguhkan kedudukan mereka dalam hal-hal yang Kami belum pernah meneguhkan kedudukan kamu dalam hal itu dan Kami telah memberikan kepada mereka pendengaran, penglihatan dan hati; tetapi pendengaran, penglihatan dan hati mereka itu tidak berguna sedikit juapun bagi mereka, kerana mereka selalu mengingkari ayat-ayat Allah dan mereka telah diliputi oleh siksa yang dahulu selalu mereka memperolok-olokkannya.” (al-Ahqaaf:26)

Mereka juga bersikap mempertikaikan Islam apabila merasakan ia tidak selari dengan nafsu dan kehendak mereka yang sebelumnya melakukan pelbagai perbuatan jahiliyyah seperti penyembahan berhala, meminum arak, berjudi, berzina, bertenung nasib, merompak dan membunuh serta banyak lagi. Sedangkan kedatangan Islam membawakan cahaya ilmu yang bersumberkan al-Qur’an dan as-Sunnah Nabi S.A.W. Orang-orang seperti ini apabila mereka membicarakan sesuatu yang tidak mereka ketahui samalah ibarat seorang buta mensifatkan keadaan seekor gajah mengikut sentuhan yang dapat dirabanya sahaja. Allah S.W.T menerangkan:

“Di antara manusia ada orang yang membantah terhadap Allah tanpa ilmu pengetahuan dan mengikuti setiap syaitan yang sangat jahat.” (al-Hajj:3)

“Dan di antara manusia ada orang-orang yang membantah terhadap Allah tanpa ilmu pengetahuan, tanpa petunjuk dan tanpa kitab (wahyu) yang bercahaya.” (al-Hajj:8)

Sikap jahiliyyah mereka lebih terang dan nyata sehinggakan mereka sanggup membuat gangguan, menyekat dan mengusir orang mukmin dari melaksanakan perkara yang baik sekalipun. Ini kerana mereka merasakan tindakan-tindakan itu mampu menghalang orang-orang yang boleh membantutkan cita-cita dan agenda mereka. Sehinggalah Allah memberi peringatan tegas dalam surah al-An’aam pangkal ayat 52:

“Dan janganlah kamu mengusir orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi hari dan di petang hari, sedang mereka menghendaki keredhaanNya….”

Inilah sebahagian kecil ciri, sifat, sikap dan bentuk kepercayaan serta ibadat jahiliyyah di awal kerasulan Nabi S.A.W. Hinggalah apabila mereka merasakan amalan-amalan jahiliyyah mereka ini mulai terancam, maka perbagai fitnah, khianat, sabotaj, ugutan, pemulauan dan pakatan jahat dilaksanakan. Sedangkan apa yang dilakukan oleh Nabi S.A.W tidak lain tidak bukan hanyalah mengajak kepada tauhid yang mutlak, mengkhabarkan adanya akhirat, membersihkan jiwa dan membentuk akhlak, memelihara keperibadian masyarakat melalui persaudaraan dan menerangkan tentang alam selain dari manusia.

Sesungguhnya harus diketahui bahawa sejak Nabi S.A.W hinggalah ke akhir zaman, pembawa panji-panji Islam baik individu, persatuan, masyarakat atau negara akan menghadapi tentangan asas yang bersifat sendaan dan penghinaan, pengeliruan ajaran Islam dan ditimbulkan dakyah-dakyah palsu, mengemukakan tawaran bertolak ansur, melakukan kezaliman terhadap jasad dan menggoda dengan janji-janji kesenangan dunia. Inilah antara usaha asas mereka yang akan mereka sesuaikan mengikut peredaran zaman, tempat dan kekuatan Islam pada masa itu.

Seperti yang kita ketahui kedatangan Rasulullah adalah pembawa rahmat. Maka apabila menghadapi penentangan sedemikian rupa tidaklah Baginda mencetuskan penentangan juga yang boleh diibaratkan ‘menyimbah minyak ke api’ sebaliknya dengan kebijaksanaan Baginda maka para pengikutnya menghindarkan diri dari penentangan tersebut dengan hijrah. Namun kerana dengki khianat mereka terhadap Nabi S.A.W mereka sanggup membuat kekacauan dan menimbulkan perbagai gangguan kepada Nabi dan pengikutnya. Sehinggalah Islam menang dengan tertegaknya Kerajaan Islam di Madinah al-Munawwarah, kaum musyrikin tetap terus memusuhi Nabi S.A.W dan orang muslimin. Sedangkan seluruh dunia telah membenarkan bahawa tidaklah Islam itu mengembangkan kekuatan dan kekuasaannya dengan kekerasan atau paksaan melainkan dengan banyak perjanjian-perjanjian, antaranya Perjanjian ‘Aqabah, Perjanjian Damai dengan Yahudi di Kota Madinah, Perjanjian Damai Hudaibiyyah dan banyak lagi.

Tetapi permusuhan dari kaum musyrikin dan Yahudi tetap terus berlangsung sehinggakan negara Islam Madinah itu hanya pernah bebas dari gangguan mereka tidak sampai satu tahun sepanjang pemerintahan Nabi S.A.W. Namun semuanya berjaya ditangani sehinggalah Kota Mekah yang pernah penduduknya melakukan penentangan keras terhadap Nabi Muhammad S.A.W akhirnya jatuh ke tangan umat Islam melalui peristiwa ‘Pembukaan Kota Mekah’ yang berlaku dalam keadaan aman tanpa pertumpahan darah.

Sikap jahiliyyah dengan mengadakan permusuhan terhadap Islam telah membawakan kepada beberapa siri peperangan seperti Perang Badar, Perang Uhud, Perang Ahzab, Perang Khaibar, Perang Mu’tah, Perang Hunain dan banyak lagi. Semuanya dimulakan oleh pasukan jahiliyyah sedangkan umat Islam berperang bertujuan mempertahankan diri dan atas perintah Allah. Perkara ini dapat dibuktikan melalui beberapa ayat berikut:

“Diizinkan (berperang) kepada orang-orang yang diperangi kerana sesungguhnya mereka telah dizalimi dan sesungguhnya Allah itu Maha Berkuasa untuk menolong mereka. Iaitu orang-orang yang telah diusir dari kampung halaman mereka tanpa alasan yang benar, kecuali kerana mereka berkata: Tuhan kami hanyalah Allah…………”

(al-Hajj:39-40)

“Dan perangilah di jalan Allah orang-orang yang memerangi kamu, (tetapi) janganlah kamu melampaui batas, kerana sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas.” (al-Baqarah:190)

“Diwajibkan atas kamu berperang…………….” (al-Baqarah:216)

Rabu, 22 Jun 2011

SEMINAR KECEMERLANGAN REMAJA MUSLIM - 26 JUN 2011




PENCERAMAH I :
DR AHMAD TARMIZI B ABDUL RAZAK
 (ASTRO OASIS)

PENCERAMAH II:
USTAZ AMALUDDIN B NAPIAH
(PENDAKWAH BEBAS)

PENCERAMAH III:
USTAZ DR. AZHAR B YAAKOB
 (PENDAKWAH BEBAS)

PENCERAMAH IV:
USTAZAH NOR ANISAH MUSA
(PENGACARA PROGRAM TANYALAH USTAZAH TV9 / TIMBALAN MUDIR, MAAHAD TAHFIZ DARUL FURQAN, KL)

Isnin, 20 Jun 2011

Perbaharui iman, dekat diri kepada Allah

ArtikelOleh USTAZ ZAINUDIN HASHIM

KEMULIAAN seseorang berkait rapat dengan kesungguhannya dalam menambah dan meningkatkan iman. Dan perkara yang paling berpotensi untuk menhttp://2.bp.blogspot.com/-5PxMbhiszOQ/TanE6Ls-8jI/AAAAAAAAAEo/C518Hx1i1OA/s640/Masjid.jpgambah dan menguatkan iman adalah melalui ‘ilmu’, kemudian ‘amal salih’ dan ‘zikrullah’.
Maka tiap kali seorang hamba menambah ilmu dan amal salihnya bererti dia sedang memperbaharui imannya.

Inilah yang dimaksud oleh hadis Rasulullah s.a.w. dalam sabdanya yang bermaksud: “Perbaharuilah iman kamu, baginda ditanya: “bagaimana kami boleh memperbaharui iman kami, beliau menjawab: “perbanyaklah mengucapkan kalimat laa Ilaha Illallah.” (Riwayat Ahmad : 8944 dan Al Hakim: 7766)

Memperbaharui iman sangat penting bagi setiap Muslim, apalagi para aktivis dakwah dan para mujahid fisabilillah. Sebabnya ialah kesibukan dengan tugas harian, sering kali didapati kesibukan dalam menjalankan tugas-tugas dakwah, ditambah lagi kesibukan mencari nafkah atau mengurus rumah tangga, para aktivis dakwah dan mujahid tidak sempat untuk mengurus hatinya yang terkadang-kadang melekat padanya warna hitam yang terpalit dosa yang tidak disedarinya.

Justeru Rasulullah s.a.w. mengingatkan kita dalam sebuah hadis daripada Abu Hurairah r.a. berkata: Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sesungguhnya orang mukmin apabila melakukan suatu dosa terbentuklah bintik hitam di dalam hatinya. Apabila dia bertaubat, kemudian menghentikan dosa-dosanya dan beristighfar, maka bersihlah daripadanya bintik hitam itu. Dan apabila dia terus melakukan dosa bertambahlah bintik hitam pada hatinya sehingga tertutuplah seluruh hatinya, itulah karat yang disebut Allah di dalam kitabnya: “Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya apa yang mereka usahakan telah menutup hati mereka.”(Surah al- Mutaffifin ayat 14). (Hadis riwayat al-Baihaqi)

Imam al-Ghazali pernah berkata, bahawa hati (qalbu) itu ibarat cermin. Ketika seseorang melakukan dosa/maksiat, maka ada satu titik hitam menodai qalbunya. Semakin banyak dosa, semakin banyak titik itu menutupi qalbunya. Jika sudah tertutup dengan banyak titik hitam, qalbu yang ibarat cermin itu tidak mampu lagi digunakan untuk bercermin; dengan demikian, kepekaan spiritual yang biasa dilakukannya, akan lenyap daripada dirinya.

Jika sudah seperti itu, jangankan dosa kecil, apalagi sekadar berbuat makruh dan melakukan banyak hal mubah yang melalaikan, dosa besar sekalipun tidak lagi dianggap besar.

Jangankan meninggalkan hal sunnah, meninggalkan kewajipan pun sudah dianggap perkara biasa. Akhirnya, kepekaan qalbunya akan hilang; tidak lagi mampu mengenali dosa, apalagi dosa yang dianggap kecil.

Arahan baginda s.a.w. untuk memperbaharui iman bertujuan mengikat qalbu dan hati manusia kepada Allah, Tuhan Yang Mencipta alam ini dan segala yang ada di antara langit dan bumi, terutama golongan pendakwah, motivator, ustaz, pensyarah, pemerintah dan apa sahaja namanya, kesemua mereka dituntut untuk sentiasa memperbaharui iman. Kenapa perlu perbaharui iman?

Ini kerana setiap daripada kita bukan maksum, sering melakukan kesalahan sama ada yang disedari ataupun tidak, dan kita juga tidak mengetahui kemungkinan semasa remaja dahulu, kita pernah bersalahan dengan kedua-dua ibu bapa dan tidak sempat memohon kemaafan daripada mereka.

Mungkin juga ketika memilih pasangan hidup dengan cara membelakangkan syariat agama Allah, mungkin juga ketika dianugerahkan Allah dengan kehadiran anak-anak tetapi tidak mentarbiyah mereka dengan Islam yang sempurna, boleh jadi juga sekarang sudah bergelar suami dan ayah tidak mendidik isteri dan anak-anak dengan Islam dan banyak lagi.

Justeru baginda s.a.w. ada menegaskan dalam satu hadisnya yang mafhumnya kita boleh fahami, bahawa berpagi-pagi seseorang Muslim itu sebagai seorang Muslim, dan ketika berpetang-petang dia menjadi kafir, begitulah sebaliknya, ini menunjukkan bahawa seseorang Muslim itu tanpa disedari melakukan kesalahan yang melibatkan persoalan agama, sebagai contoh, pada waktu pagi bersolat subuh, tengah hari di pejabat menerima sogokan atau rasuah daripada seseorang untuk mengeluarkan lesen dan sebagainya.

Mari kita renung persoalan iman dan amalan yang dilakukan oleh para ahli ibadat, tidak akan meningkat mutunya jika tidak disandarkan kepada kefahaman mendalam mengenai ilmu-ilmu fardu ain, malah seseorang itu perlu mengetahui sedalam-dalamnya maksud dan tujuan beribadat kepada Allah SWT, ia tidak lain agar hati-hati manusia menjadi lunak, lembut dan sentiasa berhubung dengan-Nya.

Berikut adalah antara pendekatan agama yang menjadi kemestian untuk diketahui, direnungi dan seterusnya diamalkan sebagai satu cara hidup beribadat kepada Allah:

1. Setiap Muslim perlu mengetahui, bahawa Allah SWT amat gembira kepada hamba-Nya yang sentiasa memohon dan berhubung dengan-Nya.

2. Setiap Muslim juga perlu mengetahui, bahawa segala apa yang menimpa diri adalah hasil daripada dosa dan kesalahan yang dilakukan. Hal ini telah diperingatkan Allah menerusi ayat 79 surah an-Nisa: “Apa saja nikmat yang kamu perolehi adalah daripada Allah, dan apa saja bencana yang menimpamu adalah kesalahan diri kamu sendiri.”

3. Semestinya setiap Muslim tidak terlibat dalam dosa-dosa besar dan kecil yang berterusan, kerana ia boleh menjadikan seseorang itu jauh daripada rahmat Allah dan sentiasa berwaspada dalam hubungan akidahnya dengan Allah.

4. Setiap Muslim perlu mengetahui, bahawa dosa-dosa yang dilakukan itu mempunyai banyak rangkaian yang menjurus ke arah neraka, justeru perlu dia menjaga hati, roh dan meyakini bahawa segala kebaikan yang dilakukan mampu menyelamatkannya dari memasuki api neraka. Sehubungan ini, Allah SWT menjelaskan dalam ayat 81 surah al-Baqarah, bermaksud: “Sebenarnya, sesiapa melakukan dosa dan dia telah dikuasai oleh dosanya, mereka itulah penghuni neraka dan kekal di dalamnya.”

5. Perlu setiap daripada kita mengetahui, bahawa kita sebagai manusia, sentiasa terdedah kepada dosa dan maksiat, ini membuktikan kelemahan diri kita dan sekali gus membuktikan keagungan Allah, justeru kewaspadaan adalah senjata paling utama dalam menangkis segala kekurangan daripada sifat-sifat mazmumah.

6. Dalam menjalani proses kehidupan sebagai Muslim, kita berada antara dua keadaan, sama ada roh kita akan maju atau sebaliknya, perkara ini dijelaskan oleh Allah menerusi ayat 37 surah al-Muddathir yang bermaksud: “Iaitu bagi siapa yang ingin maju dengan peringatan atau mundur dengan menolak peringatan.”

Isnin, 13 Jun 2011

Rabu, 8 Jun 2011

Asal Usul Melayu.... menarik masih boleh di buat kajian lanjut

email
" Dan kami membahagikan mereka (Bani Israil) menjadi dua belas suku, sebagai golongan-golongan besar, dan Kami wahyukan kepada Nabi Musa, ketika kaumnya meminta air kepadanya: "Pukulah batu itu dengan tongkatmu." Maka terpancarlah daripadanya dua belas mata air. Tiap-tiap golongan (di antara mereka) mengetahui tempat masing-masing. Dan Kami naungi mereka dengan awan, dan Kami turunkan kepada mereka "Mann" dan "Salwa". (Lalu Kami berfirman): "Makanlah dari baik-baik yang kami telah kurniakan kepada kamu". Dan tidaklah mereka menganiaya Kami (dengan kekufuran mereka), tetapi mereka adalah menganiaya diri mereka sendiri. " [7:160]

Baru-baru ni saya dikejutkan dengan sebuah artikel yang menyatakan bahawa bangsa Melayu berasal dari kalangan Bani Israil.
Di dalam al-Qur'an ada menyatakan bahawa Bani Israil terbahagi kepada 12 puak.
Setiap nama puak itu diambil daripada nama Yakub (Israil) a.s..
Nama-nama puak dari kalangan Bani Israil ialah:
1. Rubin.
2. Simeon.
3. Lawway.
4. Yahuda.
5. Zebulaon.
6. Isakhar.
7. Gad.
8. Dann.
9. Asyer.
10. Naftali.
11. Yusuf (diambil dari nama anak Yakub a.s. yang ke 11 iaitu Yusuf a.s.).
12. Benyamin.
Menurut kitab Yahudi kuno, salah satu dari puak tersebut telah didapati hilang dan mereka ialah dari keturunan Yusuf a.s.. Mereka mendapat petunjuk Allah serta memeluk agama Islam. Mereka yang akan membunuh Yahudi Zionist di Palestin.
Yusuf a.s. mempunyai dua orang anak, iaitu Manasseh dan Ephraim. Menurut kitab Yahudi kuno yang lain, ada yang mencatatkan bahawa golongan Manasseh yang akan menyembelih Yahudi jahat di Palestin.
Pengkajian Yahudi telah membuktikan bahawa terdapat banyak golongan Manasseh di sebelah timur. Antara negara tersebut ialah Afghanistan, utara Pakistan (Patan/Pashtun), sedikit India, sedikit Myanmar, sedikit China, sedikit Jepun, sedikit Filipina, sedikit Western Samoa, sedikit Tonga, sedikit Ecuador , sedikit Madagascar dan sedikit Hawaii.

Menurut seorang professor Amerika, Ralph Olssen, ibu segala keturunan Manasseh ialah orang-orang Melayu di Semenanjung Tanah Melayu.
Kalau berpandukan kitab Yahudi kuno, puak Bani Israil yang hilang dari kalangan Manasseh yang akan berada di barisan hadapan tentera Imam Mahdi dan akan menyembelih orang-orang Yahudi di Palestin dan akan memadamkan negara Israel dari peta dunia adalah orang-orang Melayu.

Mengikut Book of Mormon, sebahagian daripada Semenanjung Melayu (termasuk Selatan Thai) ialah dari kalangan Bani Israil, iaitu dari kumpulan Lehi (iaitu dari Manasseh).

Menurut kajian DNA yang dilakukan ke atas 86 lelaki Melayu oleh seorang professor perempuan di UKM baru-baru ini, terdapat 27% variant Mediterranean dalam darah DNA Melayu. Dalam kamus sains, DNA Mediterranean adalah dari bangsa Euro-Semitik termasuk dari Bani Israil.

Siapakah Melayu? Apa hubungan Melayu dan Yahudi? Adakah Melayu ini bangsa terpilih?
Baca selanjutnya di sini. http://www.ppdkerian.edu.my/portal/modules.php?name=AvantGo&file=print&sid=1128

Kepada semua forumer tlg beri pendapat anda.
sekian terima kasih & wassalam..

KAWASAN MASJID YANG DILARANG UNTUK WANITA HAID

Soalan; Assalamualaikum ust. Minta penjelasan. Apa hukum wanita haid duduk di serambi atau anjung masjid atau di tingkat bawah masjid yang digunakan untuk meletak dan menyimpan barang2 keperluan masjid, bukannya di tempat yang dikhaskan untuk solat? Adakah tempat2 tersebut dikira hukum masjid juga?

Jawapan;

Kawasan yang dilarang untuk diduduki oleh wanita yang sedang haid ialah kawasan disediakan sebagai ruang solat atau diwakafkan sebagai tempat solat (oleh pemberi wakafnya). Adapun tempat-tempat yang bukan disediakan sebagai ruang solat (tetapi disediakan untuk tujuan lain seperti dewan orang ramai, bilik seminar, stor dan sebagainya), tidaklah dilarang wanita haid untuk duduk di situ walaupun kedudukannya bersebelahan dengan ruang solat.

Kalimah al-Masjid dari segi bahasa bermaksud tempat sujud. Sujud di sini adalah perkataan simbolik kepada solat kerana sujud adalah salah satu rukun utama di dalam solat. Mengikut istilah (yang sedia difahami di sisi ulamak); Masjid bermaksud tempat yang disediakan secara tetap untuk dilaksanakan solat lima waktu di situ. Jika turut dilaksanakan solat Jumaat di situ, maka ia dinamakan al-Masjid al-Jami'. Melihat kepada pengertian ini, kawasan tempat perhimpunan solat hari raya, madrasah-madrasah, tempat-tempat menghafal al-Quran dan seumpamanya tidaklah tertakluk dengan hukum masjid (walaupun sekali sekala ditunaikan solat di situ), kerana tempat-tempat tersebut tidak dibina untuk tujuan solat lima waktu. (al-Mausu'ah al-Fiqhiyyah al-Kuwaitiyyah).

Berkata Imam al-Nawawi; Jika wanita turut sama hadir di tempat perhimpunan solat atau di masjid (pada hari raya), hendaklah mereka yang dalam haid menjauhi ruang solat dan hendaklah mereka duduk di pintunya sahaja. (al-Majmu', bab Solat al-'Idain). Dari penjelasan Imam Nawawi ini dapat kita fahami bahawa kawasan di luar ruang solat di masjid tidaklah dilarang wanita yang haid untuk duduk di situ sekalipun bersebelahan dengannya.

Wallahu a'lam.

Rujukan;

1. Al-Majmu', Imam an-Nawawi, 5/5.
2. Al-Mausu'ah al-Fiqhiyyah al-Kuwaitiyyah (perkataan "Masjid").
3. Majmu' Fatawa Bin Bazz, 10/222.
4. Laman as-Syabakah Al-Islamiyah (no. 2979).

Posted by USTAZ AHMAD ADNAN FADZIL

Khamis, 12 Mei 2011

MUNAJAT RAKYAT MENOLAK FITNAH BERSAMA DR SHEIKH WAHBAH ZUHAILY (SYIRIA), YAB TUAN GURU HJ NIK ABD. AZIZ NIK MAT DAN DATO’ SERI ANWAR IBRAHIM.

 



 



Jemputan Munajat Rakyat Menolak Fitnah Bersama Dr.Sheikh Wahbah Zuhaily(Syria) , TG Nik Abdul Aziz Dan Pimpinan Pakatan Rakyat

Adalah dimaklumkan, sebagaimana yang telah dipersetujui dalam mesyuarat MPP – PKR yang lalu, Biro Pemahaman & Pemantapan Agama (BIPPA) bersama Majlis Pimpinan Negeri Selangor akan menganjurkan MUNAJAT RAKYAT MENOLAK FITNAH bersama ulama besar dunia Dr Sheikh Wahbah Zuhaily dar Syiria serta YAB Dato Tuan Guru Hj Nik Abd. Azizi bin Nik Mat dan Dato’ Seri Anwar Ibrahim yang akan berlangsung seperti butir berikut :

14 Mei 2011 (Sabtu)
Stadium Tertutup, Selayang, Selangor D.E.
Bermula jam 7 malam.

2.            Sehubungan dengan itu saya ingin memaklumkan serta menjemput tuan serta pimpinan semua peringkat untuk sama-sama menghadiri dan memberikan isyarat yang kuat kepada pemerintah bahawa rakyat menolak fitnah yang merugikan semua rakyat dan Negara.
3.            Saya juga amat berbesar hati sekiranya pihak tuan dapat membantu menghebahkan program ini seluas yang mungkin, melalui blog, Twitter, FB, SMS dan apa juga medium yang dimiliki.
Sekian, dimaklumkan. Terima kasih.
YB Ahmad bin Kasim
Pengerusi,
Biro Pemahaman & Pemantapan Agama,
Parti Keadilan Rakyat.

—-
TENTATIF PROGRAM
MUNAJAT  RAKYAT MENOLAK FITNAH & CERAMAH PERDANA .
ANJURAN BERSAMA PKR SELANGOR DAN BIRO PEMAHAMAN & PEMANTAPAN AGAMA (BIPPA).
6.30 PETANG      : kehadiran tetamu / orang ramai.
7.00 malam         : persediaan untuk solat maghrib.
7.20 malam         : Solat Maghrib.
: Tazkirah Maghrib : Qazaf dan Sumpah Laknat – Antara Syariat & Adat.
Oleh : Ust Hj Abd. Ghani bin Samsudin (Syura)
8.33 malam         : Solat Isya’
: Solat Hajat pimpinan Dr Sheikh Wahbah Mustaffa Al-Zuhaily.
9.00 malam         : Ceramah Perdana :
i)            YB Azmin bin Ali (Pengerusi Majlis Pimpinan Negeri Selangor)
ii)            Tn Hj. Mohd. Azmi bin Abd. Hamid (Pengerusi  SAF Anti Fitnah)
(Membaca Deklarasi SAF untuk rakyat Malaysia)
iii)           YB Dato Tuan Guru Hj. Nik Abd. Aziz Nik Mat (Murshidul Am PAS)
iv)           YB Dato Seri Anwar bi Ibrahim (Ketua Umum Keadilan)
v)            Dr Sheikh Wahbah Mustaffa Al-Zuhaily  di terjemah oleh
Dr Mohd. Nur Manulty (Ketua Penerangan PKR)
Moderator Majlis            
 i) Dr Badrol Amin Bahron (Ahli MPP)

Selasa, 26 April 2011

Ingatan yg baik..bila datang satu perkhabaran/berita

email
Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik (wrong-doer) membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti, agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.[49:6]

menyesal kat mana? in this world or hereafter? in this world boleh makan panadol.

setiap tuduhan adalah dosa.

Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebahagian kamu menggunjing sebahagian yang lain. Sukakah salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima tobat lagi Maha Penyayang. [49:12]

bawaklah 'borhan' yakni bukti, inkuntumsodiqin, jika kamu org yg benar. ayat ni byk diulang2 dlm alquran. bukti mesti boleh tengok, boleh rasa, pegang, bau, ada video youtube ka, dsb dan bukannya tekaan semata2.

ayat2 untuk direnung..

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu ambil menjadi teman kepercayaanmu orang-orang yang di luar kalanganmu (karena) mereka tidak henti-hentinya (menimbulkan) kemudaratan bagimu. Mereka menyukai apa yang menyusahkan kamu. Telah nyata kebencian dari mulut mereka, dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka lebih besar lagi (wamatuhfisuduruhum akbar). Sungguh telah Kami terangkan kepadamu ayat-ayat (Kami), jika kamu memahaminya. [3:118]

Beginilah kamu, kamu menyukai mereka, padahal mereka tidak menyukai kamu, padahal kamu beriman kepada kitab-kitab semuanya. Apabila mereka menjumpai kamu, mereka berkata: "Kami beriman"; dan apabila mereka menyendiri, mereka menggigit ujung jari lantaran marah bercampur benci terhadap kamu. Katakanlah (kepada mereka): "Matilah kamu karena kemarahanmu itu". Sesungguhnya Allah mengetahui segala isi hati. [3:119]

Isnin, 25 April 2011

Statistik umat islam di Malaysia

email
Assalamualaikum, saya paparkan statistik berkenaan umat islam di Malaysia utk renungan kita bersama:

1. 50% sahaja umat islam di Malaysia memiliki Al-quran di rumah dan hanya 5% membacanya dan 1% lagi membaca tafsirannya

2. 80% umat islam memliki ASTRO decoder dan hanya 5% menonton ASTRO OASIS

3. 70% umat islam tertarik dengan perkara yg membawa kepada "Karnival" atau unsur yg membawa kepada hiburan

4. 50% menyokong program seperti Akedemi Fantasia, Tomtombak, Mentor dan rancangan yg seumpamanya

5. Hanya 10% umat islam dari satu taman perumahan yg membantu masjid atau surau di sebuah kawasan

6. Hanya 20% yg menghantar anak-anak mereka ke sekolah agama

7. 80% remaja hari ini tidak reti atau tidak pandai mengaji

8. 90% remaja atau kaum wanita suka berseluar panjang dan memakai T-Shirt

9. 80% pasangan baru yang belum berkahwin akan menonton wayang setiap bulan di panggung wayang

10. 95% umat islam tidak pernah mencari atau pergi ke kelas mengaji untuk mendalami ilmu agama islam itu sendiri

11. 95% wali kepada pengantin perempuan tidak tahu syarat-syarat sah mewalikan anak mereka dan 99% bapa menyerahkan pernikahan anak mereka kepada berwlikan imam

12. 100% anak-anak islam bawah 12 tahun cenderung kepada kartun seperti Ultraman, Mask Rider, Digimon, Pokemon dan banyak lagi kartun seperti ini yang unsurnya merosakkan minda

13. 50% umat islam adalah kaki botol dan minum arak

14. 50% pasangan yg telah berkahwin dan dan mempunyai anak mengaku mempunyai hubungan sulit dengan perempuan lain dan mempunyai tabiat melanggan pelacur

15. 90% cenderung kepada keduniaan dengan ingin memliki rumah mewah, kereta mewah dan duit yg banyak

16. Hanya 30% umat islam lelaki menunaikan solat Jumaat pada setiap minggu

17. 3% umat islam menunaikan solat suboh secara berjemaah di masjid atau surau setiap hari

18. 90% umat islam tidak ambil tahu tentang soal kejiranan atas konsep tidak suka jaga tepi kain orang

19. Hanya 10% umat islam yang akan membantu saudaranya yg lain terutamanya dalam soal duit

20. Dan hanya 1% sahaja umat islam yang mengetahui Sifat 20 dalam ilmu ketuhanan

21. 90% umat islam percaya, faham, berkehendak, terikut-ikut kepada benda yang Tahyul, pelindung diri, pelaris business, tarik duit, seri muka, kebahagiaan rumah tangga, santau, pukau dan semua elemen yg menjuruskan kepada Syirik kepada ALLAH

Saya paparkan semua statistik di atas usaha untuk menyedarkan diri saya sendiri dan saudara saudari tentang betapa kroniknya kefahaman islam di negara kita sendiri hari ini. Dari peratusan yang tinggal berapakah yang boleh digolongkan kepada "orang muqmin" dan berapakah yang boleh digolongkan sebagai "Makhluk"

Sama-samalah kita buat kiraan untuk diri kita sendiri,

Yang paling penting, selepas kiraan dibuat, adakah kiraan itu dapat menyedarkan dan mendekatkan kita dengan ALLAH S.W.T?

Wallahua'alam

Pemergiannya Satu Istirahat


Abu Qatadah Ibnu Rib'i al-Ansari r.a menerangkan bahawasanya satu jenazah telah dibawa berlalu di hadapan Rasulullah SAW maka berkatalah baginda :Orang yang beristirahat atau orang yang pergi supaya orang lain beristirahat daripadanya. Para sahabat bertanya: Ya Rasulullah, siapakah orang yang pergi beristirahat dan siapakah orang yang pergi supaya orang lain beristirahat daripadanya? Nabi menjawab : Hamba yang mukmin pergi beristirahat daripada kepayahan dunia dan gangguannya kepada rahmat Allah. Dan hamba yang fasiq, beristirahat daripadanya segala hamba Allah, negeri, pohon dan binatang.

Huraian Hadith:

Sesungguhnya orang yang meninggal dunia itu terdiri dari dua golongan iaitu golongan orang yang beriman meninggal dunia menuju ke suatu tempat yang aman yang membahagiakan. Mereka sudah terlepas daripada kepayahan dan ujian dunia menuju kepada rahmat Allah SWT. Sedangkan orang yang buruk akhlaknya, kematiannya itu merupakan satu kerehatan untuk penghuni dunia daripada terus berhadapan dengan kejahatan dan kemungkaran yang dilakukannya. Kematiannya dituruti dengan kesengsaraan dan balasan azab daripada Allah SWT.

http://www.islam.gov.my/e-hadith/pemergiannya-satu-istirahat

Jumaat, 22 April 2011

Mari kita bercerita tentang Nabi kita,

EMAIL
href="https://mail.google.com/mail/?ui=2&ik=5f86d95a88&view=att&th=12f7acde106c8cdd&attid=0.1&disp=thd&zw">
Yaitu Rasulullah SAW,

penyelamat manusia dunia akhirat,

Walaupun sebelum ini kita telah menceritakan banyak kali tentangnya,

Mungkin kita ceritakan disudut-sudut lain yang belum diceritakan lagi,

Kalau pun diceritakan lagi banyak kali tidak mengapa,

Supaya yang lupa diingat kembali,Bertambah ingat lagi,

Nabi Muhammad SAW orang luar biasa yang tidak ada taranya

Sebelum dan sesudahnya dikalangan manusia,

Sekalipun dikalangan para rasul dan para nabi yang telah diberita,

Dia adalah rohnya malaikat dan tubuhnya manusia,

Orang paling cerdik dan paling bersih rohnya,

Dikalangan manusia sebelum dan sesudahnya,

Maka dia diberi julukan oleh Tuhan 'fathonah',

Bahkan yang paling 'Fathonah' dikalangan rasul-Nya,

Ilmunya bukan didapati dari aqalnya,

Walaupun dia orang yang paling tajam aqalnya,

Dia mendapat ilmu dijatuhkan Tuhan didalam hatinya,

Wahyu namanya, dia belajar langsung dari Tuhannya,

Kerana inilah dia tidak perlu menulis

Dan membaca seperti manusia biasa,

Kerana itulah ilmunya tidak dilupa sepanjang masa,

Kalau dari aqal mungkin dilupakannya,

Ilmunya menceritakan dunia dan akhirat,

Tawakalnya luarbiasa,

Sebab itulah dimalamnya makanan tidak disimpan untuk esok harinya

Dan diberikan kepada manusia yang memerlukannya

Kerana dia yakin, kalau esoknya dia hidup

Tuhan merezekikannya,

Dia tidak membunuh orang,

Walaupun disetengah-setengah waktu dia boleh membunuhnya,

Tapi dia tidak membunuhnya,

Dia mengambil jalan yang utama,

Yaitu memaafkannya,

Kerana itu orang itu Islam ditangannya,

Beraninya luarbiasa tiada tandingannya,

Dia sanggup lewat dihadapan musuhnya seorang diri,

Musuhnya tidak mengapa-apakannya bahkan terpinga-pinga,

Kasih sayangnya sangat ketara,

Terutama kepada fakir miskin, anak-anak yatim dan janda-janda,

Orang yang bersalah dimaafkannya,

Sekalipun orang itu tidak memintanya,

Pernah hamba sahaya hendak dihukum oleh tuannya,

Dia membuka bajunya untuk disebat,

Pengganti hamba sahaya, tuan hamba sahaya itu malu dibuatnya,

Lalu dimerdekakannya,

Pernah Rasulullah SAW membeli hamba sahaya kemudian dimerdekakannya,

Pemurahnya tidak ada taranya,

Macam angin kencang lajunya,

Tiada siapa yang dapat menandinginya,

Dan tidak pernah menghampakan orang yang meminta,

Sekalipun dia terpaksa berhutang buat sementara,

Kalau ada orang mengata dan menghinanya,

Dia diam saja, tidak menjawabnya,

Gembiranya tidak ketawa, hanya senyum sahaja,

Cuma ketaranya pada mukanya,

Bahkan tidak pernah menghina orang atau mengata aibnya,

Sekalipun musuhnya,

Rasulullah makannya sedikit sekadar mengalas perutnya

Dia tidak pernah makan seorang, sekalipun lapar,

Paling tidak, dia makan berdua,

Tapi kalau dia tidak suka setengah jenis makanan itu,

Dia tidak pula mencercanya,

Kalau dia marah dengan orang,

disembunyikan marahnya

Sehingga orang tidak tahu marahnya,

Dia tidak pernah melahirkan jijik kepada manusia,

Sebab itu dia sanggup makan dengan orang berkudis-kudis badannya,

Sabarnya luarbiasa,

Tentang ujian yang Tuhan timpakan kepadanya berbagai-bagai bentuknya,

Dia redha,

Lantaran itu Tuhan beri dia gelaran 'Ulul Azmi'

Yang tiada bandingannya,

Bahkan dia ketua 'Ulul Azmi', dikalangan rasul-rasul,

Ditangannya lahirlah murid-murid yang luarbiasa,

Diberi gelaran sahabat namanya,

Ratusan ribu banyaknya, lebih seratus ribu bilangannya,

Ini tidak pernah berlaku dikalangan rasul-rasul sebelumnya,

Semua sahabat-sahabatnya masuk syurga,

Kerana dosa-dosa mereka diampunkan oleh Tuhannya,

Kerana menjadi sahabat-sahabatnya,

Sahabat-sahabatnya laksana bintang-bintang dilangit,

Rasul adalah bulan purnama,

Hatinya tidak tidur sekalipun matanya tidur,

Menunjukan hatinya sentiasa jaga,

Sebab itulah kalau dia tidur tidak membatalkan wudhu'nya,

Dia menghormati manusia sesuai dengan darjatnya,

Sekalipun orang itu kafir,

Kadang-kadang dibentangkan serbannya untuk tempat duduk tetamunya

Kerana menghormati tetamunya,

Dia tidak mengutuk dan melaknat makhluk Tuhan,

Sekalipun binatang yang melata,

Begitu juga tidak pernah melakukan kesalahan,

Sekalipun menyalahi utama,

Kalau dia melihat perempuan, matanya ditundukannya,

Dia orang paling pemalu,

Malunya kalah anak dara yang paling pemalu,

Sebab itu seumur hidup dia tidak pernah

Melihat kemaluannya dan kemaluan isterinya,

Kalau dia lewat, tidak diizinkan perempuan dihadapannya,

Ibadahnya banyak, terutama diwaktu malam,

Hingga bengkak-bengkak kakinya,

Dia suka berkhidmat dengan isteri-isteri dan keluarga,

Bukan diarah-arahkan oleh isteri-isterinya,

Tapi dia buat dengan sukarela,

Kerana mencari redha Tuhannya,

Dia sebaik-baik suami,

Tidak mampu orang lain membuatnya,

Bahkan dia berkhidmat dengan musuhnya,

Satu cerita yang menyayat hati kita,

Seorang buta yang benci kepadanya.

Rasul berkhidmat tanpa diketahuinya,

Hingga sampai waktu wafatnya,

Diganti oleh Saidina Abu Bakar untuk berkhidmat kepadanya,

Tapi dirasakan olehnya ada kelainan dari sebelumnya,

Kamu ini siapa?

Saidina Abu Bakar berkata "Saya Abu Bakar

Pengganti Rasul berkhidmat kepada kamu,

Yang Rasul itu sudah wafat"

Sibuta itu terkejut!

Rupanya yang berkhidmat padanya orang yang paling dibenci,

Kerana terkejutnya menjadikan dia mati,

Tapi sempat dia mengucap dua kalimah syahadat,

Islamlah dia,

Kalau dia bersahabat atau berkawan

Mengutamakan kawannya,

Bahkan berkhidmat kepada sahabatnya,

Setiap orang yang bergaul, berpuas hati dengannya,

Setiap orang merasa dia dihormatinya,

Walaupun berbagai-bagai peringkat kedudukannya,

Mari kita teruskan cerita tentang nabi kita,

Supaya lebih terperinci lagi

Cerita dan beritanya,

Dia manusia luarbiasa kekasih Tuhannya,

Agar lebih nampak dia manusia istimewa,

Dia tidak akan makan sebelum lapar,

Dia akan berhenti sebelum kenyang,

Tidak macam manusia biasa,

Dia tidak suka makanan banyak jenis lauknya,

Kalau dia suka kerana Tuhannya,

Kalau dia marah pun kerana Tuhannya,

Bukan kerana peribadinya,

Dia wafat, boleh dikatakan tidak meninggalkan harta,

Dia tidak meninggalkan sembahyang jemaah,

Kecuali sekali saja didalam hidupnya,

Yaitu waktu sakit hingga membawa wafatnya,

Makan minumnya bukan diusahakannya,

Tetapi setiap kali hendak makan, ada rezekinya,

Tapi pengikutnya disuruh berusaha,

Terutama yang ada keluarga,

Dia tidak menerima upah,

Lebih-lebih lagi meminta upah,

Kerana usaha perjuangannya,

Tetapi ulama dihari ini, memakan upah

Dari usaha dakwahnya,

Seperti yang dibuat oleh kebanyakan ulama-ulama yang cinta dunia,

Bahkan ada ulama yang meminta upah dari dakwah dan pengajiannya,

Takut dengan Tuhan ketara dimukanya,

Dia beristerikan janda kaya, Khadijah namanya,

Hartanya diserahkan habis kepadanya,

Tetapi nabi korbankan harta itu semuanya,

Dan nabi, kalau dia berkawan, sebaik-baik kawan,

Kalau dia dirumah, sebaik-baik bapa,

Kalau dia bersama isteri, sebaik-baik suami,

Kalau dia memimpin, sebaik-baik pemimpin,

Kalau dia bercakap lantang suaranya,

Tegang urat nadinya,

Kalau dia bercakap bak mutiara,

Sangat berkesan pada jiwa orang yang mendengarnya,

Kalau dia berucap atau berpidato,

tidak ada gelak ketawa manusia yang mendengarnya

Kerana manusia yang mendengar insaf dibuatnya,

Tidak seperti ulama-ulama hari ini,

Kalau mereka bercakap gelak ketawa orang yang mendengarnya,

Kerana yang dicakapkan itu dari lidahnya,

Bukan dari hatinya,

Nabi kalau bercakap singkat-singkat sahaja, tidak meleret,

Tidak seperti kebanyakan manusia,

Dia bercakap pendek sahaja,

Tapi terhimpun berbagai-bagai ilmu didalamnya,

Dikatakan oleh hadis 'jawa miul kalim'

Kata-katanya singkat tapi padat,

Kata-katanya singkat tapi maksudnya luas,

Kata-katanya singkat tapi puas dan menggetarkan jiwa,

Tidak seperti orang lain bercakap berjela-jela, isinya tiada,

Masa terbuang cakapnya tidak menggetarkan jiwa,

Kita sambung lagi cerita nabi kita,

Nabi tidak suka berjalan-jalan membuang masa,

Juga tidak akan bercakap yang sia-sia,

Sekalipun tidak berdosa,

Kalau dia ketawa tidak berbunyi,

Insafnya dapat dilihat dimukanya,

Takutnya kepada Tuhan dimukanya ketara,

Dia melahirkan kegembiraan bila

Kawan-kawannya gembira,

Dia melahirkan kesedihan diatas kesedihan kawan-kawannya,

Rasulullah mudah menangis

Kerana takutkan Tuhannya,

Rasulullah tahu Tuhan kasih kepadanya,

Akhlaknya sungguh agung,Tuhan memujinya,

Bahkan mengatakan dia yang paling bertaqwa dikalangan manusia

Sebelum dan sesudahnya,

Seolah-olah dia tidak mendengar apa yang Tuhan kata terhadap dirinya,

Tuhan berkata "Akhlaknya, sungguh agungnya,

tidak ada siapa boleh menandinginya,

tetapi dia tidak merasa bangga, dia tetap merasa hamba"

Dia tetap dapat mengekalkan rasa takut dengan Tuhannya,

Rasa kehambaan sentiasa didalam hatinya,

Bahkan tidak pernah putus daripada perasaannya,

Soal Tuhan memujinya itu hak Tuhannya,

Tapi dia tetap merasa hamba kepada Tuhannya,

Tawadhu' dengan Tuhannya, sentiasa ada,

Sangat ketara, didalam hidupnya,

Dia berpakaian jubah dan serban,

Warna yang dia suka kebanyakannya putih dan hijau,

Warna lain ada juga dipakainya,

Tapi sekali sekala,

Makanan yang dia suka, susu dan kurma,

Daging sebagai lauknya,

Itulah penguat badannya,

Demikianlah secara ringkas

Yang global tentang cerita nabi kita,

Yang tidak disebut berusahalah untuk mempelajarinya,

Didalam sejarah nabi kita ada dicerita,

Mukjizat banyak berlaku ditangannya,

Yang lahir dan yang batin,

Yang besar ialah Al Quran dan Al Hadith,

Yang kekal sampai keakhir zaman,

Untuk pengajaran dan panduan kepada manusia,

Demi keselamatan manusia dunia dan akhiratnya,

Tetapi apa yang disebutkan itu

Sudah memada,

Bagi orang yang tiada masa mengkajinya,

Kalau peribadi seseorang itu dapat menggambarkan bayangan nabi kita,

Orang itu boleh menjadi ikutan manusia,

Kalau dia memimpin, Tuhan memberkatinya,

Betapalah kalau dia pemimpin yang Tuhan janjikan buat manusia,

Tetapi apa yang berlaku diakhir zaman ini,

Orang yang menceritakan nabi,

Dia melupakan diri,

Dia menceritakan memujikan nabi,

Tapi dirinya tidak terpuji,

Kerana itulah banyak cakap tidak memberi kesan

Seseorang itu banyak cakap tidak menggambarkan sikap nabinya,

Walaupun dia seorang pemimpin,

Orang tidak suka mengikutnya,

Lidahnya tidak masin,

Dia berkata tidak mengkotanya,

Bahkan orang yang mengata dan mencerca dibelakangnya,

Bahkan anak isterinya tidak menghormatinya,

Sekianlah adanya.