Jamaah

Tempat ke2 Masjid terbaik Daerah Hulu Selangor 2011

Tempat ke2 Masjid terbaik Daerah Hulu Selangor 2011
;
;
MASJID AR-RAHMAH, Sg. Buaya
Sangat memerlukan dana bagi menampung pengajian , maintanence dan pembangunan demi kelangsungan agenda pengislahan dan dakwah kami :
Disalur terus :
1- Sdr. Wan Hairul Anuar (Nazir) - 019 335 0466
2- Sdr. Norhisham (Bendahari) - 019 213 1405
3- Affin Islamik Bank (Rawang) - Acc. No. 105430000711

SURAU AL-IKHWAN, Bdr. Sg. Buaya
Sangat memerlukan dana bagi menampung pengajian , maintanence dan pembangunan demi kelangsungan agenda pengislahan dan dakwah kami :
Disalur terus :
1- Tn. Hj. Abd. Rahman (Pengerusi) - 019 303 7383
2- Sdr. Yazid Adam (Bendahari) - 013 609 2972
3- Bank Muamalat (Rawang) - Acc. No. 12010000718711

Kuliah Maghrib Bulanan Masjid Ar-Rahmah pimpinan Al-Fadhil Ustaz Awang Mamat (JAKIM) setiap Isnin minggu ke 3 setiap bulan bermula malam ini Isnin 18.10.2010

Isnin, 1 Jun 2009

Dunia Yang Sarat Tipuan

AgamaKiriman Atriza

" Ramai manusia menyangka bahawa dunia merupakan tempat yang akhir bagi segala sesuatu. Menang di dunia dianggap sebagai suatu perkara yang mesti dan harus. Kerana jika tidak menang di dunia lalu ingin menang di mana lagi?

Demikian pula sebaliknya, kalah di dunia merupakan suatu kehinaan yang harus dihindari. Sebab mana mungkin seseorang masih boleh mengangkat kepala apabila mereka harus hidup di dunia dengan status yang kecundang.

Itulah anggapan yang begitu tersemat di benak fikiran setiap orang yang menjadi hamba dunia.

Ketika sahabat Rib’iy bin Amer radhiyallahu ’anhu ditugaskan untuk bernegosiasi dengan angkatan ketenteraan Persia, Rustum, beliau menjelaskan misi diutusnya ummat Islam oleh Allah subhaanahu wa ta’ala ke muka bumi. Salah satu misi tersebut dijelaskan olehnya sebagai berikut:
ابتعثنا الله لنخرج الناس من ضيق الدنيا إلى سعت الدنيا و الآخرة

"Kami (ummat Islam) diutus Allah ta’ala ke muka bumi untuk mengeluarkan manusia dari sempitnya dunia menuju lapangnya dunia dan akhirat."

Inilah salah satu misi utama ajaran Islam. Melahirkan manusia beriman yang keyakinan dan penghayatannya akan Negeri Akhirat sedemikian kuatnya sehingga mereka tidak pernah terperangkap dalam keterbatasan dunia yang sempit. Orang beriman selalu hidup dengan hati yang lapang kerana mereka tidak mudah terjebak dengan tipuan kesenangan (mahupun kesengsaraan) dunia yang fana.

Seberapa nikmatnya kesenangan dunia, maka bagi seorang mukmin tidak dapat menandingi apalagi melebihi kebahagiaan hakiki di Syurga Akhirat kelak. Demikian pula, dahsyatnya kesengsaraan di dunia, maka bagi orang beriman hal itu tidak dapat menandingi apalagi melebihi penderitaan sejati di neraka akhirat kelak nanti.

Namun dalam kehidupan sehari-hari kita sering melihat begitu ramai manusia yang menyangka bahawa dunia sedemikian hakikinya sehingga mereka rela melakukan dan mengorbankan apapun hanya untuk meraih kesenangan fana dunia. Begitu pula mereka rela meyerahkan apapun demi terbebaskan diri dari penderitaan sementara dunia ini. Dan itu semua dilakukan dengan merasakan akan meraih kesenangan hakiki syurga akhirat.

Tidak banyak manusia yang rela bersabar kehilangan Syurga dunia demi meraih Syurga akhirat. Tidak banyak orang yang rela menghadapi neraka dunia demi terbebaskan diri dari neraka akhirat. Hal ini cuma menunjukkan betapa tidak sabarnya manusia. Dan hal ini juga menunjukkan betapa mudahnya manusia terjebak dengan hal-hal yang zahir dari kehidupan dunia ini dan mereka tidak cukup tajam penglihatannya untuk mamandang hal-hal ghaib dari kehidupan akhirat.

يَعْلَمُونَ ظَاهِرًا مِنَ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَهُمْ عَنِ الْآَخِرَةِ هُمْ غَافِلُونَ

"Mereka hanya mengetahui yang zahir saja dari kehidupan dunia; sedang mereka tentang (kehidupan) akhirat adalah lalai." (QS ArRuum ayat 7)

Para ahlud-dunya atau pencinta dunia memang merupakan kaum material. Mereka hanya sibuk tenggelam dalam hal-hal yang kebendaan semata. Mereka tidak pernah ingin tahu dengan hal-hal yang bersifat "behind the material". Sebab mereka tidak sanggup menjangkaunya. Dan dengan ketidaksanggupan itu disebabkan oleh tidak hadirnya al-iman di dalam dadanya.

Orang beriman tentunya ingin berjaya juga di dunia. Tetapi doa dan harapannya kepada Allah ta’ala tidak pernah berhenti hanya pada hal-hal keduniaan. Mereka selalu mengharapkan akhirat bersamaan dengan harapannya akan dunia. Tiada lain, Allah yang didahuluinya.

وَمِنْهُمْ مَنْ يَقُولُ رَبَّنَا آَتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

"Dan di antara mereka ada orang yang berdoa, "Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari siksaan api neraka."" (QS Al-Baqarah ayat 201)

Oleh itu, seorang mukmin adalah manusia yang memilih menderita di dunia untuk meraih kesenangan di akhirat sana. Sedangkan seorang kafir atau munafik lebih memilih 'selesa' di dunia tanpa memikirkan nasibnya di akhirat kelak. Seorang mukmin berprinsip: "Lebih baik susah sekarang asal senang kemudian." Sedangkan seorang kafir atau munafik berprinsip: "Yang penting kita mesti senang. Soal neraka, sesuatu yang belum tentu ada."

Nabi Muhammad Salallahu ’alaih Wa Sallam mengingatkan kita ummat Islam agar jangan tertipu oleh dunia. Hendaknya selalu sedar bahawa hakikat senang dan susah adalah di akhirat bukan di dunia. Senang di dunia tidak perlu menjadikan kita lupa. Begitujuga susah di dunia tidak perlu menjadikan kita berputus asa.

Itulah sebabnya Nabi Salallahu ’alaih Wa Sallam menyampaikan suatu hadits yang menggambarkan mengenai di hari pengadilan kelak. Penggambaran yang menjelaskan betapa kesenangan Syurga sejenak cukup membuat orang yang paling menderita sewaktu di dunia lupa samasekali akan penderitaan yang menimpanya. Sedangkan kesengsaraan neraka walau sekejap sahaja cukup untuk menjadikan orang yang paling nikmat kesenangan sewaktu hidup di dunia tidak ingat lagi akan semua kesenangannya itu.

حَدَّثَنَا عَمْرٌو النَّاقِدُ حَدَّثَنَا يَزِيدُ بْنُ هَارُونَ أَخْبَرَنَا حَمَّادُ بْنُ سَلَمَةَ عَنْ ثَابِتٍ الْبُنَانِيِّ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُؤْتَى بِأَنْعَمِ أَهْلِ الدُّنْيَا مِنْ أَهْلِ النَّارِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَيُصْبَغُ فِي النَّارِ صَبْغَةً ثُمَّ يُقَالُ يَا ابْنَ آدَمَ هَلْ رَأَيْتَ خَيْرًا قَطُّ هَلْ مَرَّ بِكَ نَعِيمٌ قَطُّ فَيَقُولُ لَا وَاللَّهِ يَا رَبِّ وَيُؤْتَى بِأَشَدِّ النَّاسِ بُؤْسًا فِي الدُّنْيَا مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ فَيُصْبَغُ صَبْغَةً فِي الْجَنَّةِ فَيُقَالُ لَهُ يَا ابْنَ آدَمَ هَلْ رَأَيْتَ بُؤْسًا قَطُّ هَلْ مَرَّ بِكَ شِدَّةٌ قَطُّ فَيَقُولُ لَا وَاللَّهِ يَا رَبِّ مَا مَرَّ بِي بُؤْسٌ قَطُّ
وَلَا رَأَيْتُ شِدَّةً قَطُّ



"Pada hari kiamat didatangkan orang yang paling nikmat hidupnya sewaktu di dunia dari penghuni neraka. Lalu mereka dicelupkan ke dalam neraka sejenak. Kemudian ia ditanya: "Hai anak Adam, pernahkah kamu melihat suatu kebaikan, pernahkah kamu merasakan suatu kenikmatan?" Maka mereka menjawab: "Tidak, demi Allah, ya Rabb." Dan didatangkan orang yang paling menderita sewaktu hidup di dunia dari penghuni Syurga. Lalu mereka dicelupkan ke dalam Syurga sejenak. Kemudian ditanya: "Hai anak Adam, pernahkah kamu melihat suatu kesulitan, pernahkah kamu merasakan suatu kesengsaraan?" Maka ia menjawab: "Tidak, demi Allah, ya Rabb. Aku tidak pernah merasakan kesulitan apapun dan aku tidak pernah melihat kesengsaraan apapun." (HR Muslim 5018)
" writes " Ramai manusia menyangka bahawa dunia merupakan tempat yang akhir bagi segala sesuatu. Menang di dunia dianggap sebagai suatu perkara yang mesti dan harus. Kerana jika tidak menang di dunia lalu ingin menang di mana lagi?

Demikian pula sebaliknya, kalah di dunia merupakan suatu kehinaan yang harus dihindari. Sebab mana mungkin seseorang masih boleh mengangkat kepala apabila mereka harus hidup di dunia dengan status yang kecundang.

Itulah anggapan yang begitu tersemat di benak fikiran setiap orang yang menjadi hamba dunia.

Ketika sahabat Rib’iy bin Amer radhiyallahu ’anhu ditugaskan untuk bernegosiasi dengan angkatan ketenteraan Persia, Rustum, beliau menjelaskan misi diutusnya ummat Islam oleh Allah subhaanahu wa ta’ala ke muka bumi. Salah satu misi tersebut dijelaskan olehnya sebagai berikut:
ابتعثنا الله لنخرج الناس من ضيق الدنيا إلى سعت الدنيا و الآخرة

"Kami (ummat Islam) diutus Allah ta’ala ke muka bumi untuk mengeluarkan manusia dari sempitnya dunia menuju lapangnya dunia dan akhirat."

Inilah salah satu misi utama ajaran Islam. Melahirkan manusia beriman yang keyakinan dan penghayatannya akan Negeri Akhirat sedemikian kuatnya sehingga mereka tidak pernah terperangkap dalam keterbatasan dunia yang sempit. Orang beriman selalu hidup dengan hati yang lapang kerana mereka tidak mudah terjebak dengan tipuan kesenangan (mahupun kesengsaraan) dunia yang fana.

Seberapa nikmatnya kesenangan dunia, maka bagi seorang mukmin tidak dapat menandingi apalagi melebihi kebahagiaan hakiki di Syurga Akhirat kelak. Demikian pula, dahsyatnya kesengsaraan di dunia, maka bagi orang beriman hal itu tidak dapat menandingi apalagi melebihi penderitaan sejati di neraka akhirat kelak nanti.

Namun dalam kehidupan sehari-hari kita sering melihat begitu ramai manusia yang menyangka bahawa dunia sedemikian hakikinya sehingga mereka rela melakukan dan mengorbankan apapun hanya untuk meraih kesenangan fana dunia. Begitu pula mereka rela meyerahkan apapun demi terbebaskan diri dari penderitaan sementara dunia ini. Dan itu semua dilakukan dengan merasakan akan meraih kesenangan hakiki syurga akhirat.

Tidak banyak manusia yang rela bersabar kehilangan Syurga dunia demi meraih Syurga akhirat. Tidak banyak orang yang rela menghadapi neraka dunia demi terbebaskan diri dari neraka akhirat. Hal ini cuma menunjukkan betapa tidak sabarnya manusia. Dan hal ini juga menunjukkan betapa mudahnya manusia terjebak dengan hal-hal yang zahir dari kehidupan dunia ini dan mereka tidak cukup tajam penglihatannya untuk mamandang hal-hal ghaib dari kehidupan akhirat.

يَعْلَمُونَ ظَاهِرًا مِنَ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَهُمْ عَنِ الْآَخِرَةِ هُمْ غَافِلُونَ

"Mereka hanya mengetahui yang zahir saja dari kehidupan dunia; sedang mereka tentang (kehidupan) akhirat adalah lalai." (QS ArRuum ayat 7)

Para ahlud-dunya atau pencinta dunia memang merupakan kaum material. Mereka hanya sibuk tenggelam dalam hal-hal yang kebendaan semata. Mereka tidak pernah ingin tahu dengan hal-hal yang bersifat "behind the material". Sebab mereka tidak sanggup menjangkaunya. Dan dengan ketidaksanggupan itu disebabkan oleh tidak hadirnya al-iman di dalam dadanya.

Orang beriman tentunya ingin berjaya juga di dunia. Tetapi doa dan harapannya kepada Allah ta’ala tidak pernah berhenti hanya pada hal-hal keduniaan. Mereka selalu mengharapkan akhirat bersamaan dengan harapannya akan dunia. Tiada lain, Allah yang didahuluinya.

وَمِنْهُمْ مَنْ يَقُولُ رَبَّنَا آَتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

"Dan di antara mereka ada orang yang berdoa, "Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari siksaan api neraka."" (QS Al-Baqarah ayat 201)

Oleh itu, seorang mukmin adalah manusia yang memilih menderita di dunia untuk meraih kesenangan di akhirat sana. Sedangkan seorang kafir atau munafik lebih memilih 'selesa' di dunia tanpa memikirkan nasibnya di akhirat kelak. Seorang mukmin berprinsip: "Lebih baik susah sekarang asal senang kemudian." Sedangkan seorang kafir atau munafik berprinsip: "Yang penting kita mesti senang. Soal neraka, sesuatu yang belum tentu ada."

Nabi Muhammad Salallahu ’alaih Wa Sallam mengingatkan kita ummat Islam agar jangan tertipu oleh dunia. Hendaknya selalu sedar bahawa hakikat senang dan susah adalah di akhirat bukan di dunia. Senang di dunia tidak perlu menjadikan kita lupa. Begitujuga susah di dunia tidak perlu menjadikan kita berputus asa.

Itulah sebabnya Nabi Salallahu ’alaih Wa Sallam menyampaikan suatu hadits yang menggambarkan mengenai di hari pengadilan kelak. Penggambaran yang menjelaskan betapa kesenangan Syurga sejenak cukup membuat orang yang paling menderita sewaktu di dunia lupa samasekali akan penderitaan yang menimpanya. Sedangkan kesengsaraan neraka walau sekejap sahaja cukup untuk menjadikan orang yang paling nikmat kesenangan sewaktu hidup di dunia tidak ingat lagi akan semua kesenangannya itu.

حَدَّثَنَا عَمْرٌو النَّاقِدُ حَدَّثَنَا يَزِيدُ بْنُ هَارُونَ أَخْبَرَنَا حَمَّادُ بْنُ سَلَمَةَ عَنْ ثَابِتٍ الْبُنَانِيِّ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُؤْتَى بِأَنْعَمِ أَهْلِ الدُّنْيَا مِنْ أَهْلِ النَّارِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَيُصْبَغُ فِي النَّارِ صَبْغَةً ثُمَّ يُقَالُ يَا ابْنَ آدَمَ هَلْ رَأَيْتَ خَيْرًا قَطُّ هَلْ مَرَّ بِكَ نَعِيمٌ قَطُّ فَيَقُولُ لَا وَاللَّهِ يَا رَبِّ وَيُؤْتَى بِأَشَدِّ النَّاسِ بُؤْسًا فِي الدُّنْيَا مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ فَيُصْبَغُ صَبْغَةً فِي الْجَنَّةِ فَيُقَالُ لَهُ يَا ابْنَ آدَمَ هَلْ رَأَيْتَ بُؤْسًا قَطُّ هَلْ مَرَّ بِكَ شِدَّةٌ قَطُّ فَيَقُولُ لَا وَاللَّهِ يَا رَبِّ مَا مَرَّ بِي بُؤْسٌ قَطُّ
وَلَا رَأَيْتُ شِدَّةً قَطُّ

"Pada hari kiamat didatangkan orang yang paling nikmat hidupnya sewaktu di dunia dari penghuni neraka. Lalu mereka dicelupkan ke dalam neraka sejenak. Kemudian ia ditanya: "Hai anak Adam, pernahkah kamu melihat suatu kebaikan, pernahkah kamu merasakan suatu kenikmatan?" Maka mereka menjawab: "Tidak, demi Allah, ya Rabb." Dan didatangkan orang yang paling menderita sewaktu hidup di dunia dari penghuni Syurga. Lalu mereka dicelupkan ke dalam Syurga sejenak. Kemudian ditanya: "Hai anak Adam, pernahkah kamu melihat suatu kesulitan, pernahkah kamu merasakan suatu kesengsaraan?" Maka ia menjawab: "Tidak, demi Allah, ya Rabb. Aku tidak pernah merasakan kesulitan apapun dan aku tidak pernah melihat kesengsaraan apapun." (HR Muslim 5018)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan