Jamaah

Tempat ke2 Masjid terbaik Daerah Hulu Selangor 2011

Tempat ke2 Masjid terbaik Daerah Hulu Selangor 2011
;
;
MASJID AR-RAHMAH, Sg. Buaya
Sangat memerlukan dana bagi menampung pengajian , maintanence dan pembangunan demi kelangsungan agenda pengislahan dan dakwah kami :
Disalur terus :
1- Sdr. Wan Hairul Anuar (Nazir) - 019 335 0466
2- Sdr. Norhisham (Bendahari) - 019 213 1405
3- Affin Islamik Bank (Rawang) - Acc. No. 105430000711

SURAU AL-IKHWAN, Bdr. Sg. Buaya
Sangat memerlukan dana bagi menampung pengajian , maintanence dan pembangunan demi kelangsungan agenda pengislahan dan dakwah kami :
Disalur terus :
1- Tn. Hj. Abd. Rahman (Pengerusi) - 019 303 7383
2- Sdr. Yazid Adam (Bendahari) - 013 609 2972
3- Bank Muamalat (Rawang) - Acc. No. 12010000718711

Kuliah Maghrib Bulanan Masjid Ar-Rahmah pimpinan Al-Fadhil Ustaz Awang Mamat (JAKIM) setiap Isnin minggu ke 3 setiap bulan bermula malam ini Isnin 18.10.2010

Jumaat, 13 Ogos 2010

Perlantikan Pemimpin

Oleh Al-bakistani

Tugas pemimpin adalah 'khalifah fi al-ard', iaitu melaksanakan agama dan mentadbir bumi dengan agama. Mereka adalah pengganti para nabi yang merupakan 'duta' Allah di atas muka bumi ini.Para nabi itu pula hadir, atas perlantikan dari Allah SWT. Dan lantikan Allah, sudah pasti adalah yang paling baik untuk manusia.

Adapun pemimpin yang merupakan pengganti Nabi, ia tidak boleh terus menabalkan dirinya sebagai pemimpin tanpa persetujuan rakyat. Jika tidak, ia akan melahirkan kekacauan dan kecelaruan.

Tindakan ini, dilakukan sendiri oleh para sahabat terdahulu. Abu Bakar As-Siddiq tidak menabalkan dirinya sebagai Khalifah Rasulillah SAW, sebaliknya setelah dibaiah baru Abu Bakar bertugas sebagai Khalifah. Begitujuga berlaku kepada khalifah yang lain, seperti Umar bin Al-Khattab, Usman bin Affan dan Ali bin Abi Talib.

Ada pihak menolak konsep ini, seakan-akan mereka mahu mengatakan bahawa pemimpin mereka itu seperti wakil tuhan. Jika inilah keadaan dan system mereka, ia tidak ada beda dengan konsep teokrasi dan dictator atas nama tuhan, seperti yang dilakukan oleh paderi-paderi di zaman kegelapan eropah terdahulu, waima mereka menggunakan istilah-istilah Islam untuk menegakkan konsep mereka.

Dalam Islam, perlantikan itu terletak kepada orang bertaqwa. Ekoran itu, Allah SWT ada berfirman;

وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا

Maksudnya;
"[mereka berdoa] jadikan kami menjadi pemimpin bagi orang-orang yang bertaqwa"

(Al-Furqan : 74)

Dalam ayat ini, amat nyata bahawa Allah SWT mencadangkan kepada satu doa yang kandungannya meminta agar kita memohon kepada Allah SWT menjadi ketua atau pemimpin dari kalangan orang yang bertaqwa kepada Allah SWT.

persoalannya, apakah orang melantik kita atau tidak? Maka itu bukan perkara penting. Kita tidak dituntut supaya melobi, dan kempen agar orang lain lantik kita sebagai pemimpin. Tetapi, apabila Allah SWT hendak kita menjadi pemimpin, tanpa kita kempen pun, automatik orang akan memilih kita sebagai pemimpin.

Soalnya, bagaimana hendak dipilih oleh Allah SWT? Tidak lain dan tidak bukan, kita perlu menjadi manusia yang terbaik dan paling taqwa dari kalangan orang-orang yang bertaqwa.

Menjadi kebiasaan dalam kehidupan ini, bahawa seseorang ketua itu dilantik dari kalangan orang yang terbaik dari kalangan mereka. Contohnya dalam sesebuah syarikat. Semua ahli lembaga pengarah akan melantik kita sebagai pengarah, jika mereka sendiri nampak dan percaya kita adalah yang terbaik dalam menjadi ketua syarikat.

Maka begitujuga jika kita dilantik menjadi ketua dari kalangan orang yang bertaqwa. Apabila rata-rata rakyat bertaqwa kepada Allah, secara automatik, mereka akan melantik orang yang paling bertaqwa dari kalangan mereka sebagai pemimpin.

Kesimpulannya, kebanjiran manusia bertaqwa menyebabkan lahirnya masyarakat bertaqwa. Apabila masyarakat bertaqwa, ketika itu secara majoriti rakyat akan memilih orang yang paling bertaqwa sebagai pemimpin.

Mungkin ada benarnya ungkapan menyebut, "Pemimpin yang bodoh, akan dilantik oleh majoriti rakyat yang mudah diperbodohkan"

Sekian

Wallahu 'Alam

Al-Bakistani

Tiada ulasan:

Catat Ulasan