Jamaah

Tempat ke2 Masjid terbaik Daerah Hulu Selangor 2011

Tempat ke2 Masjid terbaik Daerah Hulu Selangor 2011
;
;
MASJID AR-RAHMAH, Sg. Buaya
Sangat memerlukan dana bagi menampung pengajian , maintanence dan pembangunan demi kelangsungan agenda pengislahan dan dakwah kami :
Disalur terus :
1- Sdr. Wan Hairul Anuar (Nazir) - 019 335 0466
2- Sdr. Norhisham (Bendahari) - 019 213 1405
3- Affin Islamik Bank (Rawang) - Acc. No. 105430000711

SURAU AL-IKHWAN, Bdr. Sg. Buaya
Sangat memerlukan dana bagi menampung pengajian , maintanence dan pembangunan demi kelangsungan agenda pengislahan dan dakwah kami :
Disalur terus :
1- Tn. Hj. Abd. Rahman (Pengerusi) - 019 303 7383
2- Sdr. Yazid Adam (Bendahari) - 013 609 2972
3- Bank Muamalat (Rawang) - Acc. No. 12010000718711

Kuliah Maghrib Bulanan Masjid Ar-Rahmah pimpinan Al-Fadhil Ustaz Awang Mamat (JAKIM) setiap Isnin minggu ke 3 setiap bulan bermula malam ini Isnin 18.10.2010

Sabtu, 11 April 2009

Cemuhan dan kutukan tidak melenturkan semangat memperjuangkan agama Islam

Dari blog cina islam
Oleh Adam Yew Abdullah
http://damsithoh.blogspot.com/

Kesanggupan meninggalkan kepercayaan nenek moyang dan memilih agama Islam sebagai cara hidup yang baru bukan suatu langkah yang begitu mudah untuk dilaksanakan. Sudah tentu akan menghadapi pelbagai dugaan dan rintangan menantinya. Saat mengucap dua kalimah syahadah, membenarkan apa yang diyakini dan menolak apa yang dianggap batil melalui lidah, anggota badan dan hati. Saat itulah kita diistiharkan sebagai saudara baru.

Dugaan dan halangan bakal dihadapi seterusnya. Bermula dari ahli keluarga, saudara mara hingga sahabat handal. Cemuhan dan kutukan dilontarkan. Malah ada yang menyumpah, menghentam dan mengugut semata-mata kerana tidak sebulu dalam agama.


Cemuhan dan kutukan tidak akan berhenti begitu saja. Pandangan tertumpu pada kejahilan dan pemikiran sempit pada anggapan mereka. Ia menjadi bahan bualan di atas meja makan. Tiba-tiba menjadi suatu isu besar dalam negara mencuit tumpuan orang ramai. Seolah-olah, telah melakukan suatu kesalahan besar. Lalu, menjatuhkan hukuman berat lebih berat dari seorang penjenayah.

Secara senyap, mereka tidak akan berputus asa. Tidak senang duduk dan sentiasa memerhatikan. Mereka akan memihak kepada kita jika kita setuju dengan mereka. Apabila kita cuba lawan, kita bukan sekadar digelar sebagai tidak waras malah, dipandang serong dan dipulaukan. Pelbagai fitnah dan tohmahan dilemparkan.

Tidak cukup dengan itu, ahli keluarga memaksa meninggalkan agama Islam. Mengugut dengan kata-kata ugutan membunuh diri, memaksa memakan daging khinzir, melarang dari mendirikan sembahyang dan ada juga yang dikurung. Desakkan dan paksaan untuk menuruti kemahuan mereka supaya kita berputus asa dan kembali ke pangkuan asal mereka.

Kekhuatiran mereka adalah kepupusan generasi kepercayaan nenek moyang. Kesanjungan nenek moyang begitu menebal sekali yang sukar untuk ditanggalkan. Kepercayaan tahyul dan penyembahan berhala menjadi tunjang kepada penganut ini dan mempertahankan agama nenek moyong menjadi asas yang paling utama.

Sebab itu, mereka menganggap orang yang meninggalkan agama nenek moyang sebagai melakukan kesalahan paling besar terhadap nenek moyang. Tidak cukup daripada itu, dengan mengelar orang itu murtad. Murtad pada pandangan mereka kerana keluar dari agama nenek moyong. Ada yang mengelar kita sesat kerana termakan buatan orang.

Kalau orang kampung, yang berpemikiran sempit, bagi mengubati orang yang sesat ini ada ubatnya. Mereka akan mencari tokong untuk menanyakan cara untuk mengubati. Ada yang membakar kertas azimat dan curi-curi diberi minum kepada orang yang mereka istiharkan sesat. Ada yang mengambil pakaian untuk dijampi dan diberikan pakai. Berbagai teknik mereka perlakukan. Itulah namanya sifat orang kafir...

Keikhlasan dalam meninggalkan kepercayaan nenek moyang disebabkan kebatilan kepercayaan tersebut menguatkan semangat untuk terus kekal dalam agama Islam. Ia menjadi baro pengukur setakat mana kita dapat bertahan dengan pelbagai cubaan. Keikhlasan yang lahir di dalam hati, menterjermahkan kita membenarkan apa yang kita percaya itu benar dalam Islam. Walaupun sekali kita mempercayai melalui ikatan perkahwinan, harus menonjolkan keikhlasan kita.

Siapakah diri kita dan apakah prinsip kita atas nama agama? Dari manakah asal usul diri kita sekiranya kita tidak mempunyai agama? Apakah persoalan ini tidak penting bagi kita? Atau kita tidak berani menerima hakikat sebenar kerana malu dan takut dipersendakan seperti yang ditulis di atas.

Masuklah dengan sebenar-benarnya dalam Islam. Kalau sudah bergelar sebagai seorang muslim jalankanlah kewajipan sebagai seorang muslim. Jangan masuk hanya kerana memenuhkan syarat untuk mendirikan perkahwinan atau tujuan tertentu. Tidak sempurna jika hanya Islam di nama saja, solat, puasa dan tuntutan-tuntutan lain tidak ditunaikan mengikut acuan Islam.

Wallahu a’lam

Tiada ulasan:

Catat Ulasan