Jamaah

Tempat ke2 Masjid terbaik Daerah Hulu Selangor 2011

Tempat ke2 Masjid terbaik Daerah Hulu Selangor 2011
;
;
MASJID AR-RAHMAH, Sg. Buaya
Sangat memerlukan dana bagi menampung pengajian , maintanence dan pembangunan demi kelangsungan agenda pengislahan dan dakwah kami :
Disalur terus :
1- Sdr. Wan Hairul Anuar (Nazir) - 019 335 0466
2- Sdr. Norhisham (Bendahari) - 019 213 1405
3- Affin Islamik Bank (Rawang) - Acc. No. 105430000711

SURAU AL-IKHWAN, Bdr. Sg. Buaya
Sangat memerlukan dana bagi menampung pengajian , maintanence dan pembangunan demi kelangsungan agenda pengislahan dan dakwah kami :
Disalur terus :
1- Tn. Hj. Abd. Rahman (Pengerusi) - 019 303 7383
2- Sdr. Yazid Adam (Bendahari) - 013 609 2972
3- Bank Muamalat (Rawang) - Acc. No. 12010000718711

Kuliah Maghrib Bulanan Masjid Ar-Rahmah pimpinan Al-Fadhil Ustaz Awang Mamat (JAKIM) setiap Isnin minggu ke 3 setiap bulan bermula malam ini Isnin 18.10.2010

Jumaat, 3 April 2009

GILA KUASA....AGAMA DAN DIRI SENDIRI MENJADI ROSAK


Oleh : Ahmad Ali

KUASA DAN TAKHTA TAK SALAH
Nak harta tak salah.
Nak kuasa tak salah.
Nak wanita tak salah. ALlah tak marah. Nabipun tak kisah, Islampun tak menyumpah.

Yang salah gila harta,
Yang salah gila kuasa-takhta,
Yang salah gila wanita.

Islam adalah agama fitrah, agama yang tak bercanggah dengan naluri manusia yang mahu harta, kuasa, wanita dan lain-lain. Cuma jangan sampai harta, kuasa dan wanita menjadi matlamat BUKANNYA jadi wasilah atau alat untuk kita menjalani hidup dan beribadat kepada ALLah.

GILA KUASA ADALAH SIFAT MAZMUMAH

Hubb al-Jah atau Hubb ar-riyasah (cinta kekuasaan-gila kuasa) adalah salah satu syahwat yang sering menimpa manusia. Bagi orang yang terkena penyakit ini, kekuasaan, jabatan dan segala yang mengiringinya berupa populariti dan keglamouran adalah merupakan tujuan hidupnya.

RasuluLlah saw telah bersabda yang diriwayatkan oleh Ka'ab bin Malik ra, "Dua ekor serigala yang dilepas kepada seekor kambing tidak lebih parah kerosakannya bagi kambing itu, bila diban-dingkan ketamakan seseorang terhadap harta dan pangkat-kedudukan dalam merosakkan agamanya." (dikeluarkan oleh at-Tirmidzi dan mengatakan, "hadith hasan sahih")

Ketamakan seseorang terhadap harta dan kedudukan/pangkat/ kuasa akan merosakkan agamanya. Isyarat Nabi ini menunjukkan bahawa tidak akan selamat agama seseorang jika dia tamak terhadap harta dan kuasa/pangkat/ kedudukan dunia KECUALI segelintir sahaja. Sebagaimana seekor kambing tidak akan selamat dari keberingasan dua ekor serigala yang sedang lapar kecuali sangat sedikit.

Tidak mudah untuk kita mendidik-asuh nafsu yang ada dalam diri.

Imam al-Ghazali menggariskan sepuluh sifat-sifat hati yang terkeji, sifat-sifat mazmumah. Antaranya ialah: Bakhil, Hasad Dengki, Riya'(menunjuk-nunjuk) , Takabbur-sombong, hubb al-Mal(gila harta) dan hubb al-Jah(gila/ cinta pangkat-kedudukan) .

SUSAHNYA MELAWAN CINTA PANGKAT-KUASA
Sabar menahan diri dari hal tersebut(tamak harta dan kuasa/kedudukan) sangatlah sulit, kerana untuk mencari kedudukan dan kekuasaan biasanya seseorang sanggup mengorbankan harta yang amat banyak. Bayangkan seseorang yang mahu dirinya diangkat menjadi ketua atau pemimpin sanggup menghabiskan ratusan ribu ringgit, bahkan jutaan. Bahasa politik disebut politik wang, bahasa orang awam rasuah. Sama sahaja, kedua-duanya adalah haram.

Al-Imam Ibnu Rajab kemudian menyebutkan (uslub) cara-gaya setiap orang dalam meraih kedudukan/pangkat/ kuasa di dunia. Beliau mengatakan," Tamak terhadap kemuliaan dunia ada dua macam;

TAMAK KEMULIAAN DUNIA

i-Melalui kuasa dan harta.
ii-Melalui ilmu, ibadat dan zuhud.

Pertama, mencari kemuliaan dunia dengan kekuasaan-sultah( power) dan harta. Ini semua sangat berbahaya karena pada umumnya akan menghalang pelakunya untuk mendapat kebaikan dan kemuliaan di akhirat. Allah berfirman,

”Negeri akhirat itu, Kami jadikan untuk orang-orang yang tidak ingin menyombongkan diri dan berbuat kerusakan di muka bumi. Dan kesudahan (yang baik) itu adalah bagi orang-orang yang bertaqwa”. (AL-QASAS=83)

Hingga beliau mengatakan, "Di antara bentuk cinta kedudukan dunia yang jelas bahayanya adalah berupa tamak terhadap pemerintahan (yakni tamak ingin menjadi penguasa). Ini merupakan masalah yang sangat pelik yang tidak diketahui kecuali oleh orang yang berilmu, mengenal Allah Ta'ala dan mencintai-Nya.

Perlu diketahuai bahwa cinta kemuliaan dengan cara tamak terhadap kekuasaan agar dapat memerintah dan melarang serta mengatur urusan manusia (seesuka hatinuanya), jika hanya dimaksudkan semata-mata untuk tujuan memperoleh kedudukan yang tinggi di atas sekalian orang, merasa lebih besar daripada mereka dan agar orang terlihat memerlukannya, selalu merendah serta menghinakan diri kepadanya ketika ada hajat dan keperluan terhadapnya, maka bentuk seperti ini telah mengusik rububiyah dan uluhiyah Allah .

Untuk mendapatkan kuasa, kedudukan dan pangkat(Hubb al-Jah@Hubb ar-Riyasah) manusia sanggup berbuat apa sahaja. Bukan setakat pijak kepala kawan bahkan sanggup jual anak isteri. Setakat jual agama dan bangsa adalah menjadi mainan mereka yang gila kuasa dan kedudukan. Yang diucap, lain di mulut lain di hati, mereka hanya pura-pura dan bermuka-muka dengan Islam dan umat Islam semata-mata untuk meraih kepercayaan dan akhirtnya cita-cita 'gila kuasa'tercapai.

Al Imam Ibnu Rajab menyebut cara kedua bagaimana seseorang meraih kedudukan dunia.
Kedua; Mencari kemuliaan dunia dan kedudukan dengan hal-hal yang berkait dengan agama seperti ilmu, amal ibadah dan kezuhudan. Ini lebih buruk dari yang pertama serta lebih besar bahaya dan kerosakannya. Kerana ilmu, amal dan seumpamanya adalah untuk mencari darjat yang tinggi dan kenikmatan abadi di sisi Allah, juga untuk bertaqarrub dan mendekatkan diri kepada ALlah.

Apa yang sangat dikejar dan dicari oleh kebanyakan manusia dalam kehidupan dunia yang sementara ini?

Pesanan Syeikh al-Islam Ibnu Taimiyah

"Sesungguhnya manusia jika merenung serta mengenali dirinya dan orang lain, MAKA seseorang akan mendapati bahawa dirinya sentiasa ingin ditaati dan ingin berada di atas. Dan jiwa itu dipenuhi dengan rasa cinta terhadap kedudukan yang tinggi dan kekuasaan setinggi-tingginya. Maka anda dapati dia akan memberikan imbuhan kepada orang yang cocok dengan hawa nafsunya, sebaliknya memusuhi orang yang menyalahi hawa nafsunya. Maka akhirnya dia menjadi hamba hawa dan keinginannya."

"Dan kalau dia ditaati, maka dia ingin segala yang menjadi keinginannya terus ditaati, meskipun berupa dosa dan kemaksiatan kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala. Sehingga orang yang taat kepadanya lebih dia cintai dan lebih mulia baginya daripada orang yang taat kepada Allah dan menyalahi keinginannya. Ini merupakan bahagian dari keadaan Fir'aun dan seluruh orang yang mendustakan rasul-rasul.

Yang salah dan dilarang ialah Hubb al-Jah atau Gila Kuasa. Kuasa tak salah. Kita ikuti seterusnya tentang tajuk ini.

Salahkah atau berdosakah kita berusaha untuk mendapatkan kekuasaan?

Bahawa ada perbedaan antara cinta kekuasaan dan menjadikan kekuasaan sebagai prasarana untuk da'wah kepada Allah.
Tujuan seseorang dalam memegang kekuasaan di sini adalah untuk mengagungkan Allah dan ajaranNya, sedangkan tujuan orang yang cinta kekuasaan adalah agar orang lain mengagungkan dan menyanjung dirinya.

Para pemimpin yang adil dan hakim yang lurus tidak akan mengajak orang lain untuk mengagungkan diri mereka sama sekali, namun mereka mengajak manusia agar selalu mengagung-kan Allah dan mengesakan-Nya dalam beribadah. Dan di antara mereka ada yang tidak menginginkan jabatan kecuali hanya sekadar sebagai prasarana untuk dakwah di jalan Allah.

Iaitu mereka (umat Islam) yang jika Kami berikan mereka kekuasaan memerintah di bumi nescaya mereka mendirikan sembahyang serta memberi zakat, dan mereka menyuruh berbuat kebaikan serta melarang dari melakukan kejahatan dan perkara yang mungkar. Dan (ingatlah) bagi Allah jualah kesudahan segala urusan. AL-HAJJ=41

من رأى منكم منكرا فليغيره بيده فإن لم يستطع فبلسانه فإن لم يستطع فبقلبه وذلك أضعف الإيمان وَلَيْسَ وَرَاءَ ذَلِكَ مِنَ الإِيمَانِ حَبَّةُ خَرْدَلٍ

Barangsiapa yang melihat di kalangan kamu kemungkaran maka hendaklah dia mengubah dengan tangan-nya, jika tidak mampu dengan lidahnya, dan jika tidak mampu dengan hati-nya, itulah selemah-lemah iman. Tidak ada lagi keimanan selepas itu, walaupun sebesar biji bayam.

Maka orang yang memohon kepada ALLAH agar menjadikan dirinya sebagai imam/pemimpin yang selalu dijadikan contoh oleh orang-orang yang bertakwa, sebagaimana dia juga mencontohi orang-orang yang bertakwa, maka hal ini tidak dikeji. Bahkan layak untuk dipuji karena dia telah menjadi penyeru ke jalan Allah.

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَاقُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا

Ya Tuhan Kami ! Kurniakanlah bagi kami akan isteri/suami kami dan anak-anak keturunan kami sebagai penyejuk mata-hati kami serta jadikanlah kami pemimpin bagi orang-orang yang bertaqwa.

YA ALLAH YA TUHAN KAMI! SELAMATKANLAH KAMI DI DUNIA DAN DI AKHIRAT. JAUHKANLAH HATI-HATI KAMI DARIPADA SIFAT MAZMUMAH SEPERTI RIYA', TAKABBUR, GILA KUASA, GILA HARTA DAN GILA DUNIA. tk..

Ahmad Ali
Lot 7441, Alor Tempoyak,
23000 Dungun, Terengganu.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan