Jamaah

Tempat ke2 Masjid terbaik Daerah Hulu Selangor 2011

Tempat ke2 Masjid terbaik Daerah Hulu Selangor 2011
;
;
MASJID AR-RAHMAH, Sg. Buaya
Sangat memerlukan dana bagi menampung pengajian , maintanence dan pembangunan demi kelangsungan agenda pengislahan dan dakwah kami :
Disalur terus :
1- Sdr. Wan Hairul Anuar (Nazir) - 019 335 0466
2- Sdr. Norhisham (Bendahari) - 019 213 1405
3- Affin Islamik Bank (Rawang) - Acc. No. 105430000711

SURAU AL-IKHWAN, Bdr. Sg. Buaya
Sangat memerlukan dana bagi menampung pengajian , maintanence dan pembangunan demi kelangsungan agenda pengislahan dan dakwah kami :
Disalur terus :
1- Tn. Hj. Abd. Rahman (Pengerusi) - 019 303 7383
2- Sdr. Yazid Adam (Bendahari) - 013 609 2972
3- Bank Muamalat (Rawang) - Acc. No. 12010000718711

Kuliah Maghrib Bulanan Masjid Ar-Rahmah pimpinan Al-Fadhil Ustaz Awang Mamat (JAKIM) setiap Isnin minggu ke 3 setiap bulan bermula malam ini Isnin 18.10.2010

Isnin, 14 September 2009

Syawal kelam selubungi keluarga mangsa ISA

Oleh Azamin Amin

Ramadan ini merupakan yang ketiga kalinya, suasana berbuka puasa dan gurau senda keluarga ini tanpa ayah. Cukup sunyi, pilu dan termanggu sendiri. Di kala orang lain, usik-mengusik sambil berjalan beriringan ke pasar juadah bersama insan yang tercinta, dia dan dua adiknya hanya menggenggam jemari ibunya. Sesekali soalan sama terpacul dari mulutnya.

"Mana ayah mak?" tanya Fathur Rahman Al- Ghazi, 5 tahun kepada ibunya, yang mula bergenangan air mata. Setiap hari, tiap malam tanpa jemu, soalan sama diaju. Namun susuk tubuh ayah dikasihi, masih tak muncul di pintu rumah mereka.

Sehinggalah pagi 10 September (semalam), ketika kami memberhentikan kereta di laman rumahnya di Simpang Durian, Negeri Sembilan kira-kira tiga jam lebih dari Kuala Lumpur. Tatkala itu terdengar dan tergiang-ngiang suara riuh adik-adiknya Ubaidah Al-Harith, 3 dan Uwais Al-Qarani, 4 membuat hati kami bertiga tersentak.

"Yei, ayah balik...ayah balik!" riuh mulut mereka sambil memanggil ibunya, Hidayu Kamrulzaman, 26 supaya membuka selak pintu. Dan tatkala ianya terkuak, empat pasang mata si comel terpaku, bercahaya lantaran kelibat kami bertiga disangka ayah, muncul secara tiba-tiba. Wajah mereka persis kecewa.

Serentak itu, mereka terus bertubi-tubi bertanya saya yang sedaya upaya menahan sebak. Ya, tahun lalu, di rumah ini juga, saya 'berjanji' bahawa suatu hari nanti ayahnya kan pulang jua tetapi kedatangan kali ini cukup hampa. Saya kandas menunaikan janji 'ahli-ahli syurga' ini.

"Acik, mana ayah...acik tak bawa ayah balik ya..?" tanya mereka, membuatkan saya, Ketua Pengarang Harakah Ahmad Lutfi Othman dan Jurugambar Nasir Sudin terdiam sejenak lantas melabuhkan tubuh sambil menenangkan sikecil yang tidak berdosa ini.

Bayangkan ketiga-tiga kanak-kanak ini, ditinggal ayah secara paksa pada suatu malam durjana, 5 April 2007. Ketika itu Ubaidah, 5 bulan baru lepas menyusu badan manakala Hidayu lantas menyiapkan sajian makanan untuk suami yang tercinta.

Dengan tidak semena-mena rumah mereka 'dirempuh' masuk. Tanpa banyak cerita, suami Muhammad Amir Mat Hanafiah digari lalu dibawa pergi kononnya atas keselamatan negara di bawah ISA, Akta tanpa jiwa.

Esakan sikecil dan rayuan isteri, tidak langsung meruntun jiwa penguasa yang tidak bermata itu. Kering dan kasar. Dan saat itu suasana di Flat murah di Petaling Jaya itu, hiba dan sayu mendengar tangisan empat beranak memecah kesunyian malam. Dan derita itu, sampai kini ditanggung badan dan perasaan.

"Saya hampir pengsan dan tak boleh nak menjamah secubit pun makanan, sedangkan anak bongsu menyusu badan...cukup sengsara waktu itu," jelas Hidayu sambill sesekali mengusap air mata dengan bucu tudungnya. Lutfi dan Nasir mendengar cukup tenang manakala kedua-dua si comel itu, lasak mengerumuni saya.

Hidayu terus menceritakan detik sayu ketika anak bongsunya dimasukkan ke Hospital Jelebu kerana sakit teruk di tekak. Dia merayu kepada pihak Kamunting dan polis agar membebaskan sementara, agar sikecil dapat bertemu ayahnya sekejap cuma.

Namun, rintihan itu tidak diambil pusing. Kata mereka tiada menteri yang boleh tandatangan surat pelepasan suami kerana hari itu, hari cuti.

"Saya sedih sangat. Anak sakit teruk dan anak sebut nama ayah tapi tak ada yang endah..." luah Hidayu dengan nada yang tersekat-sekat. Malah, bulan Julai baru-baru ini ketika melawat ayahnya di Kementa, si bongsu dan Uwais meronta-ronta tidak mahu melepaskan ayahnya setelah waktu melawat tamat.

Lebih pilu, hanya tatkala berlaku kematian, barulah penguatkuasa tersentak dan memberi izin tahanan ISA menziarahi jenazah insan tercinta dengan masa yang sangat suntuk.

Itulah yang berlaku kepada dua tahanan ISA, Mat Sah Mohd Satray, 46 yang sudah ditahan lebih 8 tahun ketika ibu tercinta meninggal dunia dan saat Shahrial kehilangan anak tersayang, yang jatuh nazak secara tiba-tiba sehari sebelumnya.

Pastinya di saat ibu Mat Sah, Saoda, 71 bergelumang maut, wajah anaknya yang tercinta cukup didambakan. Begitu juga Aina Mardhiah Shahrial, 17 pasti mengharapkan belaian manja tangan sang ayah, Shahrial buat kali yang penghabisan.

Tapi apa kan daya, Akta dan penguasa lebih rela membiarkan kedua-dua mereka menatap wajah jernih jasad kaku pergi tanpa salam perpisahan.

Beginilah antara derita, kepiluan dan trauma yang dilalui keluarga mangsa ISA. Siang malam, jadi igauan ngeri. Tanpa kecuali gangguan panggilan misteri dan aneka tekanan yang diterima anak dan isteri.

Setelah mendengar kisah duka Hidayu dan menceriakan seketika keletah tiga anaknya, kami berangkat pulang sambil Lutfi menghulurkan wang derma hasil sumbangan orang ramai yang begitu simpati dan prihatin nasib malang yang menimpa keluarga-keluarga mangsa ISA ini.

Sekurang-kurangnya, sumbangan itu bak cahaya lilin mampu menerangi Ramadan dan Syawal mereka yang tak beerti ini.

(Gambar: Ketua Pengarang Harakah, Ahmad Lutfi Othman menyampaikan bantuan)

Ketua Minggu depan, 15 September, Ketua Pengarang Harakah ini akan terbang ke Sabah, menunaikan hajat orang ramai untuk terus membantu dan menyampaikan dana lebih 10 keluarga mangsa ISA di Sandakan, Tawau dan sekitarnya. Khabarnya, kisah dari sana juga turut menyayat hati sanubari.

Ada ibu yang membesarkan 7 anak, ada yang daif dan buta huruf,malah anak-anak tidak pernah menjenguk dan menjejak kaki ke sekolah, lantaran pencari rezeki - siayah dan suami tersumbat sepi di tirai besi.

Dan apalah ertinya sambutan Hari Raya apabila kasih sayang terpisah jua.

ISA kejam memisahkan suami dengan isteri, ayah dan putera-puterinya, juga anak dari ibu bapa. Ada keluarga berantakan, cerai-berai dan terjerumus ke lembah hina malah ada anak yang akhirnya menjadi gila! Begitu puaka akta itu.

Dalam perjalanan pulang ke Kuala Lumpur, kami berkali-kali cuba menghubungi sebuah keluarga mangsa ISA yang tinggal di sekitar Kuala Pilah, namun tidak berjawab sedangkan sebelum ini, mereka cukup menyantuni dan mengalu-alukan kedatangan kami.

Tapi kali ini sepi. Andaian mungkin, keluarga mereka dikenakan syarat tertentu, untuk tidak mendedahkan diri kepada pihak media, setelah tahanan dibebaskan.

Saya masih lagi teringatkan Fathur yang bersama ibunya tiap Hari Raya kedua, membelah gelap subuh pagi menuju ke utara dengan menaiki bas. Selama lima jam perjalanan, dibalas dengan sejam masa lawatan. Alangkah sedihnya

Panggilan 'ayah' tidak putus di bibir sang anak. Menghilangkan rasa rindu, datuknya juga dipanggil ayah. Malah kehadiran kami selama sejam, dirasai cukup bermakna, kerana untuk seketika, ada teman sepermainan dan gurau senda mereka.

Mata Hidayu berkaca ketika menceritakan Fathur yang saban hari menyebut nama ayahnya malah lebih sayu melihat anak sulungnya itu terpinga-pinga tanpa jawapan pabila kawan-kawan tadikanya bertanyakan di mana ayahnya itu.

"Ini kali ketiga mereka sambut Raya tanpa ayah...entahlah, bagaimana mereka lihat orang lain ada ayah sedangkan dia tidak..." jelas Hidayu.

Kemudian imbauan saya terkenang pula lokasi Kampung Sg. Tiram, Johor, menyelami derita seorang kanak-kanak perempuan Hawa Baraah Zakaria, 7 tahun yang 'kehilangan' ayahnya secara tiba-tiba, seminggu selepas hari raya beberapa tahun yang lalu.

Hawa, ketika saya tiba bersama Lutfi tahun lalu, kelihatan pucat lesi. Matanya buntang melihat begitu ramai mengunjungi rumah kecilnya itu. Dia mengesyaki seolah-olah saya akan membawa 'pergi' ibunya sama seperti ayahnya juga.

Lantas, dalam keadaan kelihatan canggung dan takut-takut terus merapati sambil tangannya tak lekang dari jemari ibunya. Tidak ada senyuman diraut wajahnya nan comel itu.

"Maafkan anak saya ini. Dia takut-takut sejak dari penahanan ayahnya itu sehingga dia merasakan ada orang nak memisahkan antara saya dan dia," kata ibunya, Saodah Matin, 26.

Akibat dari trauma dan ketakutan yang amat sangat, Hawa tidak pernah bersekolah sedangkan rakan sebayanya sudah berada di dalam darjah satu. Tidak mahu ketinggalan dalam pelajaran, Saodah terpaksa mengupah guru mengajar di rumahnya dengan bayaran RM200 sebulan.

Teringat juga saya kepada sebuah keluarga bekas pensyarah Institusi Pengajian Tinggi Awam, yang turut menjadi mangsa akta ISA ini.

"Suami dan menantu saya ditahan pada Januari 2002 sebelum menunaikan solat subuh. Rumah kami digeledah sementara kami sekeluarga diarah duduk di anjung rumah bersama anak-anak yang lain," kata Zakiah Mat menceritakan trauma enam tahun lalu.

Wajahnya yang kelam dan tunduk ketika ditanya menzahirkan segala kesusahan yang dirasai. Menampung kehidupan, isteri pensyarah ini membuat dan menjual kuih 'Tepung Pelita' sekitar kawasan perumahannya.

Ya, seorang demi seorang anak-anak hilang kasih sayang, lantaran akta padah ini. Mereka 'ahli-ahli syurga' yang dicengkam derita dan terpaksa melalui kehidupan sengsara, tidak seperti rakan-rakan yang lain yang riang gembira.

Bermain-main, bersenda-loka dan memeluk erat tubuh ayah, suatu nikmat seorang anak yang dianugerahkan Tuhan kepada 'ahli-ahli syurga' ini. Si kecil ini tidak pernah mahu apa-apa melainkan, ada ayah di sisi di kala malam hari, di waktu lepas sekolah siang hari dan tatkala tiba Syawal nanti.

Namun itu hanyalah mimpi, selagi pengubal, pencipta, pemimpin dan pelaksana akta ini tidak pernah ambil peduli. Letakkanlah, diri kita di tempat mereka atau bagaimana anak-anak kita, seperti mereka?

Dan soalan bertali arus ini tidak pernah putus dari ingatan selagi Akta ini masih ada di depan mata.

Bantu mereka yang teraniaya, hulurkanlah tangan untuk meringankan beban keluarga mangsa tahanan ISA. Sudilah menyalurkan derma ikhlas anda ke akaun Maybank HARAKAHDAILY DOT COM bernombor 5640 7000 0336.

Dengan sedikit perhatian dan dana, moga dapat menyinari hati dan perasaan keluarga mereka yang duka lara tanpa insan yang tercinta menjelang Syawal tiba.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan