Jamaah

Tempat ke2 Masjid terbaik Daerah Hulu Selangor 2011

Tempat ke2 Masjid terbaik Daerah Hulu Selangor 2011
;
;
MASJID AR-RAHMAH, Sg. Buaya
Sangat memerlukan dana bagi menampung pengajian , maintanence dan pembangunan demi kelangsungan agenda pengislahan dan dakwah kami :
Disalur terus :
1- Sdr. Wan Hairul Anuar (Nazir) - 019 335 0466
2- Sdr. Norhisham (Bendahari) - 019 213 1405
3- Affin Islamik Bank (Rawang) - Acc. No. 105430000711

SURAU AL-IKHWAN, Bdr. Sg. Buaya
Sangat memerlukan dana bagi menampung pengajian , maintanence dan pembangunan demi kelangsungan agenda pengislahan dan dakwah kami :
Disalur terus :
1- Tn. Hj. Abd. Rahman (Pengerusi) - 019 303 7383
2- Sdr. Yazid Adam (Bendahari) - 013 609 2972
3- Bank Muamalat (Rawang) - Acc. No. 12010000718711

Kuliah Maghrib Bulanan Masjid Ar-Rahmah pimpinan Al-Fadhil Ustaz Awang Mamat (JAKIM) setiap Isnin minggu ke 3 setiap bulan bermula malam ini Isnin 18.10.2010

Jumaat, 25 Disember 2009

Warkah Seorang Naqib

Oleh harun

Babak satu : Mekah
Setelah sekian lama meredah padang pasir yang kontang dan panas membara, akhirnya Abu Dzar al Ghifari tiba dengan penuh keletihan di kota Mekah. Tanpa bertangguh-tangguh ia mula mendekati kelompok-kelompok orang yang berkumpul di kota suci itu. Telinganya di pasang lebar untuk mencuri dengar apa pertuturan dan cerita-cerita yang mereka bicarakan. Hanya satu yang menjadi hasrat telinganya mendengar dan hatinya ingin ketahui, di mana dia boleh menemui seseorang yang didengar berita olehnya mengaku menjadi utusan Allah.

Dari jauh ia datang, kerana dibawa suara hatinya untuk mengetahui dan mendengar dengan telinganya sendiri perihal ajaran yang dilaungkan oleh insan yang mendakwa sebagai utusan Allah itu. Telah sekian lama ia menyimpan hasrat yang membuak-buak di dada. Keinginan yang membara itu mengikis selera makan minumnya saban hari, membuat matanya tidak terpejam sepanjang malam dan terasa sempit dunia ini di hatinya. Segala keinginan yang besar itu menjadi bekal untuk kakinya menapak membelah hamparan padang pasir yang panas membara, menuju hidayah yang memancar jauh.

Akhirnya, ia dapat mengenggam maklumat tentang orang yang ia cari selamanya ini. Betapa gembira hatinya apabila bersua muka dengan Muhammad, Rasulullah saw buat pertama kalinya. Mendengar butiran mutiara-mutiara wahyu yang diperdengarkan kepadanya oleh Rasulullah saw, yang tidak pernah ucapan seperti itu didengar oleh telinganya selama ini, menyebabkan hatinya, jiwanya, akal dan nalurinya tersungkur sujud kepada Tuhan Yang Maha Esa. Tanpa berlengah ia berlari kepada Tuhannya untuk menyerahkan seluruh hidup dan matinya kepada Rabbul ‘alamin.

Rasulullah bertanya kepadanya : wahai saudaraku, kamu ini dari kabilah mana ?

Abu Dzar menjawab : aku dari kabilah bani Ghifar, ya Rasulullah.

Terpegun dan kaget seketika Rasulullah, sebelum mulut baginda saw menyebut : Sesungguhnya Allah memberi petunjuk kepada sesiapa yang dikehendakiNya.

Betapa tidak mengagetkan, Abu Dzar adalah dari kabilah Bani Ghifar ! Suku kaum yang terkenal di sekitar tanah Arab. Terkenal dengan kekuatan fizikalnya. Terkenal dengan gedeber, bengis, berani, kejam dan berbagai kerja-kerja menganasi manusia lain. Kalau ada di kalangan mereka ini yang datang bersujud kepada Islam, tidaklah menghairankan jika ianya mengagetkan Rasulullah saw. Semacam jadi sebuah pepatah : Kalau nak diharapkan orang Ghifar menerima Islam, barangkali unta mereka dululah yang akan masuk Islam sebelum mereka. Begitulah lebih kurang tipisnya harapan umat Islam ketika itu untuk mengislamkan bani Ghifar.

Setelah memeluk Islam, Abu Dzar kembali ke kabilahnya di tengah belantara pasir dengan membawa amanah dakwah yang amat besar.

Babak dua : Madinah
Sewaktu kota Madinah berada dalam keadaan cemas dan curiga dengan ancaman musuh dari luar, di suatu petang yang panas terik, tiba-tiba penduduk Madinah gempar apabila terlihat oleh mereka kepulan debu yang berterbangan tinggi dan suara derapan kaki haiwan dan manusia menapak menghampiri kota Rasulullah saw itu. Melihat kepada kepulan debu itu, ternyata satu kafilah besar sedang menuju Madinah. Penduduk Madinah mendatangi Rasulullah saw dan mereka bersiap siaga untuk menghadapi sebarang kemungkinan. Namun, kebimbangan mereka agak reda kerana terdengar laungan takbir bersahut-sahutan dari kafilah tersebut. Setelah kafilah tersebut hampiri kota, mereka mengenali pemimpin kafilah tersebut. Kegusaran Rasulullah dan para sahabat bertukar menjadi kegembiraan dan kebahgiaan yang tidak terhingga. Bila berhadapan dengan Rasulullah, Abu Dzar tampil berkata :

Ya Rasulullah, ini ku bawakan kepadamu seluruh kaum ku, bani Ghifar dan bani Aslam.

Bercucuran airmata Rasulullah dan para sahabat menerima kedatangan Abu Dzar dan kaumnya yang telah menerima Islam di tangan Abu Dzar.

Sesungguhnya Allah memberi petunjuk kepada sesiapa yang Ia kehendaki.

Babak ketiga : Tabuk
Pasukan mujahidin yang dipimpin oleh Rasulullah semakin menghampiri Tabuk setelah berhari-hari menempuh perjalanan yang amat memayahkan. Dalam perjalanan ke perang Tabuk (yang tak jadi berlaku) ini, para munafiqun ramai yang memberi alasan untuk tidak ikut serta. Terdapat juga beberapa orang sahabat yang ketinggalan. Sewaktu berehat untuk bermalam berhampiran Tabuk, para sahabat memberitahu Rasulullah saw bahawa mereka tidak nampak kelibat Abu Dzar. Mereka beranggapan Abu Dzar mungkin termasuk orang yang tertinggal.

Dalam remang cahaya mentari petang yang mula berlabuh, terlihat dari jauh sebatang tubuh yang longlai berjalan kaki dan memikul bekalan yang berat, berseorangan, menghampiri pasukan yang sedang berkhemah.

Para sahabat mendatangi Rasulullah memaklumkan : Ya Rasulullah, Abu Dzar telah tiba, memikul bekalannya berseorangan.

Abu Dzar pada asalnya berkenderaan unta di bahagian belakang pasukan mujahidin tersebut. Namun di pertengahan jalan, untanya ditimpa sakit dan tidak mampu berjalan pantas dan menyaingi pasukan yang terus berjalan. Abu Dzar mengambil keputusan untuk memikul sendiri bekalan yang ia bawa dan meninggalkan untanya untuk terus berjalan kaki menjejaki pasukan yang telah mendahuluinya.

Jangan Tunggu Esok Untuk Melangkah ke Hadapan

I
Bila kita melangkah keluar dari kampus dengan gelar graduan, suatu fasa lama dalam hidup kita telah kita tinggalkan dan kita melangkah masuk ke fasa hidup yang lain pula. Meskipun setiap fasa itu mempunyai scenario yang tersendiri, namun scenario itu sentiasa bertaut rapat antara satu dengan yang lain. Acuan yang membentuk fiqrah dan keperibadian kita sewaktu di alam persekolahan contohnya, sedikit sebanyak akan turut mewarnai proses pembinaan fiqrah dan keperibadian kita sewaktu kita di alam kampus. Dan bila kita melangkah keluar dari kampus, kita akan masuk dalam scenario dan acuan yang baru. Situasi dan persekitaran yang tidak menentu pasti mendepani jalan hidup kita. Di sinilah pentingnya keupayaan dan kebijaksanaan kita untuk menangani atau mengurus perubahan yang melanda dalam hidup kita. Mungkin peringkat ini, tahap perubahannya akan lebih kompleks dan mencabar berbanding dengan perubahan yang telah kita tangani sewaktu di kampus. Perubahan pasti berlaku dalam setiap perubahan hari dalam hidup ini. Islam mengajar kita untuk sentiasa berubah kearah yang lebih baik setiap kali mentari baru menjelma dalam hari-hari hidup kita. Hari ini perlu lebih baik dari semalam dan esok perlu lebih baik dari hari ini. Prinsip ini perlu dipegang kukuh oleh kita semua.

II
Setiap graduan muda yang keluar dari kampus, perlu ada impian yang tinggi. Impian untuk cemerlang dalam kehidupan. Samada dalam bidang kerjaya, dalam Jamaah dan perjuangan, dalam keluarga, dalam masyarakat dan sebagainya. Gambaran betapa besarnya impak menjana impian dalam roda hidup dan perjuangan ialah yang terserlah dalam sirah Rasulullah saw sendiri. Lihat bagaimana Baginda menjanjikan gelang Raja Kisra kepada Suraqah bin Malik apabila sahabat itu memeluk Islam sewaktu Rasulullah dalam perjalanan hijrah ke Madinah. Begitu juga sewaktu Baginda saw menjanjikan kejatuhan Rom dan Parsi sewaktu peristiwa membelah batu semasa pengalian parit untuk perang Khandak. Itulah pernyataan impian besar umat Islam pada masa itu untuk meneguhkan hati mereka tentang kemenangan Islam pada masa hadapan.

Kita membina impian di atas landasan yang kukuh dan benar. Kita telah diutus oleh Allah sebagai umat yang terbaik yang membawa agama yang menjadi rahmat bagi alam ini. Inilah intipati impian kita. Bina impian untuk hari depan kita. Bentuk dan kukuhkan impian itu dalam peta minda kita. Jangan tunggu esok untuk melangkah bagi mencapai impian itu. Apa jua halangan mendatang, ianya adalah cabaran dan ujian Allah untuk mendewasakan kita dalam hidup dan meningkatkan pahala bagi kita. Segala yang ada di sekeliling kita, adalah potensi medan perjuangan dan dakwah kita. Lihat secara positif segala scenario dan persekitaran yang mengelilingi kita. Ambil contoh kalau kita diberikan sebiji limau nipis. Persepsi pertama kita ialah buah limau nipis itu adalah amat masam dan tidak enak dimakan. Tapi kalau lihat secara positif, cuba ambil segelas air kosong, masukkan sedikit gula ke dalamnya dan perah limau nipis tadi ke dalam air itu. Masukkan pula ketulan ais. Limau yang masam kelat itu sudah bertukar menjadi ais limau yang amat enak. Kebijaksanaan untuk merubah situasi atau sesuatu yang masam atau pahit menjadi manis dan bermakna adalah suatu kelebihan yang perlu kita doakan agar Allah anugerahkan pada kita.

Bina impian kita untuk dakwah dan perjuangan. Mimpikan tempat dan sumbangan kita yang paling cemerlang dalam dakwah dan perjuangan ini. Bina impian untuk kecemerlangan kerjaya kita. Impian kita adalah untuk menjadi pekerja yang paling cemerlang. Tidak salah kalau kita bina impian untuk menjadi jutawan seperti Abdul Rahman bin Aus. Bina impian kita untuk memiliki keluarga paling bahgia di muka bumi ini. Dari impian inilah lahirnya misi, visi, prinsip hidup dan kenikmatan menempuh cabaran yang mantap dan kukuh. Bina impian untuk hari depan kita. Bina impian.Tetapi ingat, jangan tunggu esok untuk melangkah mencapai impian kita itu.


III
Dapatkan murabbi dan mentor dalam usaha mencapai impian kita. Selain mendoakan agar beroleh hidayah dari Allah, kita perlu bimbingan mereka yang berkelayakan untuk menjadi murabbi dan mentor dalam hidup kita. Murabbi boleh pimpinan jamaah, naqib kita atau sahabat-sahabat yang berilmu dan matang dalam perjuangan, atau suami kita, atau alim ulama muktabar yang memandu kita melalui ucapan dan tulisan-tulisan mereka. Murabbi adalah mereka yang akan sentiasa membimbing dan menyuntik inspirasi untuk ruhiyyah, fiqrah dan amal kita. Mentor pula adalah mereka yang membimbing dan memberi inspirasi kepada kita untuk cemerlang samada dalam hidup atau kerjaya.

IV
Kita beruntung jika ditakdirkan memulakan hidup selepas bergraduan di persekitaran yang telah ada Jamaah yang aktif dan mantap. Lebih-lebih lagi berdekatan pula dengan bekas sahabat-sahabat Jamaah dari universiti yang sama atau pernah berkenalan di zaman kampus dahulu. Saluran untuk kita bergabung dengan Jamaah agak memudahkan. Samada senang atau susah, mengabungkan diri dengan Jamaah adalah suatu kewajiban yang paling penting selepas bergraduan. Mulakan pengabungan dengan langkah berkenal-kenalan dengan ahli Jamaah. Ziarahi para pimpinan Jamaah setempat untuk taaruf dan ikatan silatur rahim. Libatkan diri dengan usrah dan lain-lain aktiviti tarbiyyah. Tawarkan diri untuk melakukan kerja-kerja Jamaah yang kita mampu. Jangan malu untuk belajar dari orang yang lebih tahu, walaupun mungkin mereka bukan dari golongan graduan seperti kita. Jangan terasa janggal jadi AJK kecil dalam Jamaah meskipun waktu di kampus dulu kita adalah pimpinan majlis syura. Jangan lemah untuk bermula dari bawah kalau itu saluran yang membolehkan kita menyumbang untuk perjuangan.

Tetapi, jika ditakdirkan kita yang harus menjadi peneroka kepada pembentukan Jamaah di sesuatu tempat, maka itu adalah rezeki perjuangan yang amat besar bagi kita. Meneroka tidak sama dengan melalui jalan yang telah diteroka orang yang terdahulu. Meneroka memerlukan kebijaksanaan, kegigihan dan pengorbanan yang tinggi. Jangan sekali-kali jiwa kita merudum semata-mata kerana kita terlantar keseorangan di lembah yang jauh. Bina impian yang tinggi dan suci, sepertimana impian Abu Dzar al Ghifari. Jangan sekali-kali menyalahkan persekitaran dan sikap dingin manusia terhadap Islam sebagai penyebab kelesuan kita. Cari kekhilafan diri sendiri dan perbaiki semaksima mungkin. Kita umat terbaik di sisi Allah dan berbekalkan bekalan yang terbaik yang Allah bekali kita. Mulakan dengan mencari bakal-bakal mad’u yang menampilkan akhlak Islam yang baik. Tawan aqliyyah dan ‘athifah mereka dengan Islam yang kita percontohkan. Bina impian untuk jadikan mereka bakal aktivis Islam yang paling cemerlang. Islam tidak pernah meletakkan syarat bahawa peneroka dakwah itu hanya diperuntukan untuk lelaki sahaja. Muslimat juga mampu meneroka jalan. Tangan yang lembut itu mampu mengoncang dunia.

Semarakkan dakwah ini walau di medan mana kita berada. Di pejabat kita, di institusi kita, di premis perniagaan kita, di kampong kita, atau di mana sahaja bumi kita berpijak.

V
Allah amat dekat dengan kita. Jangan terpisah dengan Allah walau seketika. Justeru itu, jangan jemu untuk sentiasa perbanyakan amal. Solat, qiam al layl, zikrullah, tafakur, membaca dan menyelami al-Quran, selawat, bersedeqah, munajat, dan sebagainya adalah di antara amal-amal penting untuk mengikat diri dengan Allah dan sekaligus membina kekuatan ruhiyyah kita untuk mengharungi hidup dan perjuangan ini.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan