Jamaah

Tempat ke2 Masjid terbaik Daerah Hulu Selangor 2011

Tempat ke2 Masjid terbaik Daerah Hulu Selangor 2011
;
;
MASJID AR-RAHMAH, Sg. Buaya
Sangat memerlukan dana bagi menampung pengajian , maintanence dan pembangunan demi kelangsungan agenda pengislahan dan dakwah kami :
Disalur terus :
1- Sdr. Wan Hairul Anuar (Nazir) - 019 335 0466
2- Sdr. Norhisham (Bendahari) - 019 213 1405
3- Affin Islamik Bank (Rawang) - Acc. No. 105430000711

SURAU AL-IKHWAN, Bdr. Sg. Buaya
Sangat memerlukan dana bagi menampung pengajian , maintanence dan pembangunan demi kelangsungan agenda pengislahan dan dakwah kami :
Disalur terus :
1- Tn. Hj. Abd. Rahman (Pengerusi) - 019 303 7383
2- Sdr. Yazid Adam (Bendahari) - 013 609 2972
3- Bank Muamalat (Rawang) - Acc. No. 12010000718711

Kuliah Maghrib Bulanan Masjid Ar-Rahmah pimpinan Al-Fadhil Ustaz Awang Mamat (JAKIM) setiap Isnin minggu ke 3 setiap bulan bermula malam ini Isnin 18.10.2010

Khamis, 2 Julai 2009

Jangan Hidup Sambil Mati

AgamaOleh : Zaharuddin Abd Rahman

"WAH, perniagaan awak semakin besar.Bila sudah kaya,jangan lupa pada kami,"kata tauke kedai fotostat yang sering menjadi pilihan saya untuk memfotostat kertas kerja kursus kewangan Islam."Awak sudah masuk semua syarikat besar,termasuk ke Brunei juga.Hebat dan selamat berjaya," isteri tauke yang berumur sekitar 50-an pula menyampuk.


PELANGGAN DAN PENDAKWAH?

Hasil kerja yang bersih, cepat dan murah serta bijak berinteraksi dengan pelanggan antara punca saya memilih menjadi pelanggan tetapnya, selain faktor ketiadaan kedai fotostat lain di kawasan berkenaan, khususnya milik orang Islam. "Jangan bimbang, itu pun jika umur saya panjang, manakala tubuh badan pula sihat," balas saya ringkas. "Aiya, awak jangan cakap berkaitan mati, susah hati la. Jangan fikir mati lagi, hilang semangat nanti. Kita kerja, kerja, kerja dulu, nanti hidup baru senang," kata tauke dengan bahasa Melayu pelat Cina. Isterinya turut mengangguk tanda setuju dengan saranan suaminya.

"Aiya tauke, jika tidak fikir mati, hidup senangkah?" duga saya selanjutnya, cuba meninjau ‘dalam kepala' sang tauke dan isteri. "Kalau fikir mati, buat itu dan ini pun boleh jadi malas, sebab rasa mahu mati saja," kata tauke nampak yakin sambil tangannya ligat menulis bil fotostat saya. Wajahnya masih tersenyum, mungkin gembira menerima sejumlah wang yang saya hulurkan secara tunai.Dua pekerjanya adalah anak gadis Melayu, mungkin lepasan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM). Mereka turut tersengih mendengar celoteh kami. "Tapi tauke, kerja cari duit saja tanpa fikir mati, satu daripada punca utama orang ceroboh hak orang lain, menipu, merompak dan samun, semua sebab tidak fikir pasal mati. "Orang buat jahat dan tamak kerana lupa pasal mati la tauke. Nanti mati, semua pun tinggal," jawab saya sebagai balasan kepada logik yang diberinya tadi.

"Kami orang Islam yakin mati adalah waktu terima ganjaran kebaikan ketika bekerja di dunia atau balasan seksa jika menipu waktu kerja. "Oleh itu, jika individu terbabit penganut Islam tulen, mereka kerja kuat dan tidak menipu kerana mahu selamat dan terima ganjaran," tambah saya. "Baiklah, awak betul," kata tauke dan isterinya hanya mengangguk sambil tersenyum manakala tangan menghulur resit. Entahlah, sama ada difahami atau tidak oleh tauke, tidak dapat saya menduga. Namun, cukup sebagai pembukaan awal satu dakwah kepada individu bukan Islam.

Bukankah molek jika kita semua ambil peluang sebagai pelanggan kerana mereka hormat pelanggan, lalu saya gunakan penghormatan itu bagi meraih sesuatu untuk Islam. Sudah tentu anda juga boleh. Namun lebih tepat jika anda sudah agak kenal lama dan sang tauke sudah sedikit sebanyak mengenal hati budi dan amanahnya anda. Saya sudah lama kenal tauke itu dan isterinya sehingga boleh saya katakan, saya amat dipercayai mereka. Manakan tidak, sehingga pada Ahad, saya masih boleh meminta tauke datang untuk menyiapkan satu kerja fotostat kecemasan kursus bagi kegunaan pagi Isnin.Pengesahan pihak penganjur pada saat terakhir pasti membebankan urusan persiapan. Alhamdulillah, tauke sanggup datang dan membuka kedainya khas untuk saya. Bab pembayaran, tidak pernah saya lewat sehingga meresahkan tauke. Bila janji tempoh bayaran, saya akan pastikan ia ditepati. Ini menyebabkan saya dicop sebagai pelanggan tetap berkualiti yang dipercayai dan sering pula diberi diskaun. Diskaun sering diberi sebagai penggalak dan penambat hati secara psikologi, memang bijak.Teringat sikap seorang peniaga langsir Pakistan di Leicester, United Kingdom (UK), yang mulanya cukup baik bersembang, namun bila saya minta sedikit diskaun, hanya GBP 50 pence (RM2.50), lalu dibentaknya."Apalah kamu ni, aku sudah beri harga terbaik dan boleh beli apa sangat dengan GBP 50 pence itu," bentaknya."Itulah kamu, sebagai peniaga kamu perlu tahu, ada kalanya pelanggan meminta diskaun bukan kerana ingin jimat tetapi sekadar kepuasan dan memberi keyakinan untuk membuat keputusan dan membeli, kena faham itu," bentak saya semula. Dia kelihatan tersenyum pahit dan akhirnya memberikan saya diskaun lebih dari GBP 2. Namun, saya sudah pun membatalkan pembelian alas meja kerana sikapnya tadi selain hati juga sudah tawar dengannya, walaupun dia cuba memulihkan semula dengan sembangan berkenaan Malaysia selepas itu.Kembali kepada kisah tauke Cina Malaysia tadi, benarlah kata sahabat dan rakan saya ‘orang Cina, sekali sudah mempercayai kita, mereka akan terus percaya sehinggalah terbukti sekali kita bersifat sebaliknya. Tatkala itu hilang punah seluruh kepercayaan yang lalu'.Saya memanfaatkan kepercayaan itu untuk memulakan idea Islam di dalam minda mereka. Benar, memang sukar untuk anda terus pergi ke bertemu rakan bukan Islam dan berkempen idea berkaitan Islam secara tiba-tiba.

Sewajarnya, kita menggunapakai cara yang ditunjuk oleh Allah SWT melalui Rasul-Nya, Nabi Muhammad SAW, baginda digelar Al-Amin atas sifat amanah baginda oleh seluruh penduduk Makkah, termasuk sang kafir.Dengan imej demikian dan izin Allah SWT, baginda mampu mempengaruhi sejumlah besar penduduk Mekah untuk menerima Islam pada awal kebangkitannya.

FIKIR MATI AKAN SENANG ATAU SUSAH ?

Inilah pertentangan antara keyakinan seorang bukan Islam dan seorang mukmin. Idea bukan Islam sering menjauhkan seseorang dari berfikir tentang kematian, kerana sangkanya ia hanya akan melambat kemajuan diri seseorang. Malang, kepercayaan ini semakin meresap dalam diri kebanyakkan umat Islam, khususnya mereka yang sedang mabuk dilambung oleh ketamakan wang, pangkat dan harta. Kematian semakin dilupai, membawa sama kelupaan terhadap redha dan cinta Allah dan Rasul, turut lupa dan lalai terhadap larangan, tegahan dan arahan ilahi. Kejauhan daripada Allah swt semakin terbukti apabila disebut berkenaan hukum perniagaan, mereka melenting dan tergesa-gesa menempelak :-

"kalau asyik haram, haram, haram aja, sampai bila kita nak maju!!, bukankah Islam suruh kita maju!" Ini idea jahiliyah, yang sepatutnya hanya tersemat kukuh dalam hati dan minda seseorang yang sepatutnya berpakaian ‘kafir' bukan dari seseorang bernama Muslim. Moga kita dijauhi dari minda buruk ini. Islam menyuruh kita maju hati dengan kekayaan yang halal.

Allah swt berfirman :-

قَالَ كَذَلِكَ أَتَتْكَ آيَاتُنَا فَنَسِيتَهَا وَكَذَلِكَ الْيَوْمَ تُنسَى

Ertinya : "Allah berfirman: ""Demikianlah, telah datang kepadamu ayat-ayat Kami, maka kamu melupakannya, dan begitu (pula) pada hari ini kamu pun dilupakan" ( Toha : 126 )


ZIKIRAN KEMATIAN YANG MENGHIDUP

Ya Allah, NabiMu menangis deras mengingatkan nasib kami yang lemah ini. Ingin sahaja Nabi berdoa kepada Allah agar dapat diperdengarkan bunyi manusia yang sedang diazab di kubur. Catatan Imam Muslim menyebutkan kalam Rasulullah s.a.w :-

إن هذه الأمة تبتلى في قبورها ، فلولا أن لا تدافنوا ؛ لدعوت الله أن يسمعكم من عذاب القبر الذي أسمع منه

Ertinya : Sesungguhnya umat ini akan diazab di dalam kubur mereka, nescaya jika sekiranya ia tidak sampai terlalu menakutkan kamu (sehingga takut untuk dikafankan dan dikebumikan), sudah tentu akan aku berdoa kepada Allah swt agar diperdengarkan bunyian azab kubur sebagaimana yang aku dengari ini" (Hadis riwayat Muslim)

Itulah salah satu mu'jizat Nabi s.a.w yang diizinkan oleh Allah untuk mendengari bunyian pukulan azab seseorang hamba. Ingin sahaja Nabi berkongsi kesedaran itu dengan kita..

Ya dengan kita, untuk apa ?

Agar kita tersedar dari dodoian indah dunia dan harta sementara yang melupakan dari tugas dan tanggungjawab hakiki di muka bumi sementara ini. Azab atau nikmat di barzakh akan kekal sehingga kita dibangkitkan, jika ia enak, akan enaklah sepanjang penungguan dan selepasnya, jika pedih akan pedih jualah perjalanannya bermula dari diletaknya ia di ruang kecil lagi sempit yang bernama liang lahad.

Nabi bersabda :-

إن أحدكم إذا مات عرض عليه مقعده بالغداة والعشي إن كان من أهل الجنة فمن أهل الجنة وإن كان من أهل النار فمن أهل النار يقال هذا مقعدك حتى يبعثك الله إليه يوم القيامة

Ertinya : Apabila seorang kamu telah mati, dibentangkan tempat tinggalnya di pagi dan petang hari, sekiranya ia dari kalangan ahli syurga, maka ia akan menikmati tempat tinggal seperti ahli syurga, sekiranya ia dari kalangan ahli neraka, nescaya ia akan merasakan tempat duduk ahli neraka dan dikatakan kepada mereka : Inilah tempat tinggal kamu sehinggalah kamu akan dibangkitkan di hari kiamat kelak (Riwayat Bukhari dan Muslim)

BILAKAH ?

Wahai diriku dan teman-teman, apakah kehidupan kita hari ini sudah akan melayakkan kita untuk disenaraikan sebagai penghuni neraka atau syurga?

Sedarkah kita, kematian sentiasa mengintai dan malang bagi diri yang masih sering melupakannya, kehidupan dan hartanya disirami unsur haram lagi terlarang. Tubuhnya disaluti pekakas haram, pergerakannya sentiasa melanggar sempadan kemurkaan Allah dan dukacita Rasul. Keluarga ditadbir mengikut telunjuk nafsu.

Adakah sudah kita tempah ruangan barzakh yang luas sebagaimana kita tempahi kereta mewah idaman kalbu?

Bilakah lagi mahu tiba rasa ghairah dan kesungguhan untuk pahala besar sebagaimana rakusnya kita dalam mendapatkan kontrak dan tender besar?

Apakah kita sudah mampu tersenyum puas kerana usaha kita mentaati Allah, sebagaimana mereka yang tersenyum bangga memasuki rumah baru dibelinya yang luas lagi indah, bagaimana nasib rumah kuburnya kelak?

Jikalau kita masih belum, mengapa harus kita berlengah lagi?. Masih belum sedarkah dari lena dunia dan isinya?

Kematian seharusnya menjadi satu waktu yang dinanti kerana ia permulaan nikmat hakiki, bukan ditakuti dan dirisaukan. Namun jangan sampai enggan berubat apabila sakit, berubat adalah tuntutan Islam yang ditegaskan oleh baginda Nabi s.a.w.

Bilakah kesediaan itu akan tiba wahai diri, bila lagi?

Ya Allah, kami berdoa agar kami tidak tergolong dalam kategori mereka yang melupaimu, berikan kami sekelumit rasa cinta dan kasih kepadaMu, moga ia mampu mencetus getaran hati yang merubah diri lalu menyelamatkan kami dari azabMu. Jadikan kematian sebagai satu garisan yang tidak digeruni kami, tetapi ditunggu oleh kami dek kerana keghairahan untuk bertemuMu dan RasulMu yang membawa sinar dan rahmat kepada seluruh alam.

Memperbanyak fikir berkenaan mati akan menghidupkan seseorang, kegagalan berifkir tentangnya akan mematikannya.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan